fbpx Press "Enter" to skip to content

Kawasan Kumuh Di Semarang Masih 112 HA

Jumat, 11 Januari 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sekurangnya 112,49 hektar dari total luas lahan Kota Semarang yang mencapai 415 hektar masih tergolong kumuh. Karenanya, Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman (Disperkim) Kota Semarang mentargetkan pengentasan kawasan kumuh di tahun 2019 ini.

Menurut Kadisperkim Ali, kawasan kumuh didominasi wilayah Semarang Utara, Semarang Timur, dan sebagian Gayamsari. Karenanya di tahun 2019, penanganan kawasan kumuh akan dikonsentrasikan untuk ke tiga wilayah tersebut.

“Proyeksi penuntasan di 2019 kita adalah 90,28 persen dari sisa tersebut,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Kamis (10/1).

Dijelaskan, anggaran yang disediakan oleh Pemkot Semarang di 2019 untuk pengentasan wilayah kumuh mencapai Rp 105 miliar. Sebelumnya, pihaknya sudah berhasil mengentaskan kawasan kumuh di tahun 2018 menjadi hanya seluas 112,49 hektar.

Di tahun 2017, kawasan kumuh yang dapat dientaskan mencapai 78,20 hektar. Jumlah ini jauh berkurang dari luasan kawasan kumuh di tahun 2016 yang mencapai 294,37 hektar.

Baca jugaProyek SPAM Semarang Barat Jadi Pionir Skema KPBU

“Jadi luasan wilayah kumuh yang mampu dientaskan di tahun 2018 adalah 103,68 hektar,” tukasnya.

Ali menambahkan, jika kegiatan pengentasan kawasan kumuh meliputi beberapa hal. Di antaranya melalui program lingkungan sehat perumahan, pembangunan dan peningkatan sarana prasarana, pemeliharaan rusun, dan program peningkatan kualitas serta jangkauan air limbah.

Untuk pengentasan wilayah kumuh, nantinya juga akan dibangun wilayah percontohan. Wilayah percontohan yang dimaksud yaitu di Kelurahan Tambakrejo, Kecamatan Kecamatan Gayamsari.

“Konsep yang akan diterapkan untuk pembangunan wilayah tersebut hampir sama dengan Kampung Pelangi yang sudah dibangun Pemkot Semarang. Rumah-rumah nanti mungkin akan dicat warna-warni, dan juga pavingnya,” tuturnya.

Hal yang menjadi pembeda dengan Kampung Pelangi nantinya yaitu adanya pusat oleh-oleh di Tambakrejo. Wilayah administratif Tambakrejo yang dilalui jalur utama Semarang Demak menjadi alasan pembangunan.

“Saya ingin membuat kelurahan tidak kumuh dan kelihatan moncer. Mulai dari sarana prasarana, RTLH, lampu, sanitasi, dan tanaman akan kita buat lebih bagus dan berwarna,” katanya.

Kabid Permukiman Disperkim Kota Semarang, Agus Rochim menambahkan jika hal itu akan direalisasikan di 2019 ini.

“Masuk ke dalam program pengentasan wilayah kumuh di wilayah Gayamsari,” ujar Agus. Dikatakannya, langkah yang dilakukan Pemkot Semarang ini semakin menujukkan jika Kota Semarang benar-benar berbenah. (gus/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id