fbpx

Karya Eko Agus Prawoto Tampil di Festival Light Art Singapura

festival
Perangkap ikan yang dipajang di Clifford Square, The Fullerton Heritage, Singapura | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Sebanyak 33 karya seni meriahkan Festival light art bertaraf internasional i Light Singapore – Bicentennial Edition resmi dibuka pada Senin (28/1) malam oleh Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong di Singapore River.

Salah satunya adalah karya seni interaktif ‘Time Traveller’ ciptaan seniman asal Indonesia Eko Agus Prawoto. Ia menghadirkan karya yang terinspirasi dari budaya bambu. Bentuk karyanya adalah perangkap ikan yang dipajang di Clifford Square, The Fullerton Heritage, Singapura.

Festival ini diselenggarakan oleh Urban Redevelopment Authority, i Light Singapore – Bicentennial Edition dibuka hingga 24 Februari 2019. Festival dimeriahkan oleh penampilkan karya seni multimedia ‘Bridges of Times’. Karya itu juga membawa pengunjung pada dimensi masa lalu dan masa kini.

Tak hanya di Singapore River, karya seni juga menghiasi kawasan Marina Bay, Civic District, dan Raffles Terrace di Fort Canning Park. Eko menuturkan festival ini bertujuan untuk menghubungkan orang-orang dari berbagai generasi lewat pengalaman dan permainan immersive.

“Festival ini bertujuan untuk menghubungkan orang-orang dari berbagai generasi lewat berbagi pengalaman, musik, dan permainan yang immersive,” tulisnya dalam  keterangan pers yang diterima detikHOT, Selasa (29/1).

Baca juga2018, Trans Semarang Terima 756 Keluhan

Karya seni berskala besar karya Eko Agus Prawoto asal Indonesia yang terbuat dari bambu itu mengajak pengunjung untuk menikmati sensasi karya berbentuk perangkap ikan.

“Kami berharap pengunjung akan dapat merasakan perasaan khusus ketika berinteraksi dengan ruang tertutup dalam struktur bambu. Ini adalah pertemuan dengan alam dan budaya masa lalu,” Karya instalasi berjudul ‘Time Traveller’ berbentuk seperti perangkap ikan besar. Pengunjung dapat berjalan melalui karya tersebut dan merasakan pengalaman siang dan malam yang berbeda.

“Lewat ‘Time Traveller’ kami ingin mengingat ingatan spesifik di antara generasi yang lebih tua dan menciptakan rasa ingin tahu di antara generasi muda,” lanjutnya.
Penggunaan material bambu diakui Eko terinspirasi dari budaya bambu penduduk desa Bantul, Jogja. Di sana, budaya bambu masih sangat kuat.

“Tantangannya adalah bagaimana menggunakan bambu tapi tetap mempertahankan karakteristik spesifik bambu itu sendiri. Ini bukan replika, tapi merupakan interpretasi baru dari perangkap ikan,” pungkasnya. (Wiek/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *