fbpx Press "Enter" to skip to content

Izin Belum Turun, Tablig Alumni 212 Disarankan di Masjid

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Izin tablig akbar yang akan digelar Persaudaraan Alumni 212 Solo Raya belum keluar. Polisi masih melakukan kajian atas rencana kegiatan yang diadakan di Solo, Minggu (13/1) itu.

Kabid Humas Polda Jateng Kombes Pol Agus Triatmaja membenarkan ada rencana kegiatan tersebut dan sudah menerima tembusan izin dari Polresta Solo. “Masih dikaji, rekom belum turun,” kata Agus, Jumat (11/1).

Wakapolresta Surakarta AKBP Andy Rifai mengatakan perizinan takbir akbar alumni 212 tengah dikoordinasikan dengan Polda Jateng, utamanya menyangkut tamu undangan yang akan dihadirkan Persaudaraan Alumni 212 Solo Raya.

“Rekomendasi (izin) kegiatan belum turun dari polda karena dari tokoh yang diundang ada yang datang dr luar Solo, itu harus dari dari polda,” terang dia.

Meski begitu, Andy Rifai memastikan kepolisian jajarannya siap memberi pengamanan maksimal untuk masyarakat Solo. Ada maupun tidak ada kegiatan tablik akbar, kepolisian Surakarta posisi ready demi keamanan Solo dan sekitarnya.

“Kami selalu siap, semoga Solo selalu aman dan kondusif,” ujar dia.

Andy Rifai menyarankan agar lokasi tablik akbar di pindah ke tempat lain yang tidak memanfaatkan akses jalan raya. Sehingga tidak mengganggu kepentingan umum masyarakat Solo dan sekitarnya.

Baca juga: Dua Gerbang Tol Trans Jawa Perlu Dievaluasi, Kapolda Jateng: Tak Mampu Tampung Kendaraan

Saran ini disampaikan berkaca dari penjelasan Bawaslu Jateng yang menyatakan tablig akbar murni kegiatan yang bersifat sosial kemasyarakatan. “Kalau itu kegiatan murni tablig, sebaiknya di masjid, jangan di jalan umum sehingga mengganggu masyarakat lain,” himbaunya.

Tablig akbar alumni 212 rencananya digelar di kawasan Gladak, di bilangan Jalan Slamet Riyadi, Solo. Andy Rifai menjelaskan di jalan protokol tersebut ada kawasan yang masuk dalam kategori white area, yakni area yang bebas dari kegiatan berbau politik.

“Kawasan white area yang tidak boleh digunakan untuk kepentingan politik. Maka dari itu Bawaslu sudah memberi peringatan,” imbuh dia.

Diberitakan sebelumnya, Persaudaraan Alumni 212 Solo Raya akan menghelat tablig akbar di Gladak, Solo, pada Minggu (13/1) pagi. Dari surat pemberitahuan yang disampaikan panitia, acara tersebut bukan kampanye. Salah satu tujuan tablig akbar untuk memutihkan Kota Solo.

Bawaslu Jateng sudah mewanti agar tablig akbar tidak disalahgunakan atau disusupi kegiatan berbau kampanye, mendukung atau tidak mendukung ke peserta pemilu tertentu. Bawaslu juga merekomendasikan pembekalan relawan di TPS di tablig akbar direvisi atau diganti dengan kegiatan lain. Pasalnya acara tersebut rawan dimanfaatkan untuk kampanye. (Joy/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id