fbpx Press "Enter" to skip to content

INACA Klaim Tiket Pesawat Rute Domestik Turun Hingga 60%

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Maskapai nasional yang tergabung dalam Asosiasi Perusahaan Penerbangan Nasional Indonesia (Indonesia National Air Carrier Association/INACA) mengaku telah menurunkan tarif tiket pesawat ke harga normal.

Ketua Umum INACA, Ari Askhara mengatakan beberapa maskapai sempat menaikkan harga tiket pesawat kepada para pengguna selama masa libur Natal 2018 dan Tahun Baru 2019 (Nataru) kemarin.

Menurut dia, sejak Jumat, 11 Januari 2019 anggota INACA telah melakukan penurunan harga tiket yang berbeda-beda di tiap maskapai yakni pada kisaran 20% – 60%.

“Penurunannya bervariatif, bisa sampai 50 persen dan 60 persen. Yang pasti di atas 20 persen sampai 60 persen. Kita kembali ke harga normal,” katanya seperti dikutip dari Detikfinance.com, Minggu (13/1)

Dia menambahkan, penurunan harga ini, dilakukan untuk menyesuaikan tingkat permintaan dari masyarakat terhadap tiket pesawat yang mulai kembali normal.

Sedikitnya ada 6 rute domestik yang telah menurunkan harga sejak Jumat lalu, adan akan diikuti oleh maskapai lainnya.

Menurut dia, penurunan harga ini telah diberikan berkat adanya penurunan biaya kebandaraan dan navigasi dari para stakeholder seperti Angkasa Pura 1 dan 2, AirNav dan Pertamina.

“Di tengah kesulitan para maskapai, kami tetap paham dan mengerti akan kebutuhan masyarakat dan kami memastikan komitmen memperkuat akses masyarakat terhadap layanan penerbangan nasional, serta keberlangsungan industri penerbangan nasional tetap terjaga,” paparnya.

Baca juga: Hari Ini Lion Air Buka Penerbangan Majalengka-Balikpapan

Dia menyebutkan, beberapa tarif tiket pesawat domestik yang telah turun sejak Jumat lalu antara lain rute Jakarta-Denpasar, Jakarta-Yogyakarta, Bandung-Denpasar, dan Jakarta- Surabaya.

Direktur Niaga PT Garuda Indonesia Tbk Fikri Ilham Kurniansyah mengatakan Garuda telah menurunkan harga tiket di sejumlah rute penerbangan domestik, seperti di Banda Aceh dan Jayapura.

“Hari ini kami pastikan Banda Aceh turun, Jayapura turun. Dan ini akan terus kami evaluasi sesuai demand masyarakat sendiri,” ujarnya.

Fikri mengatakan Garuda Indonesia merupakan full service airline. Oleh karena itu, Garuda Indonesia boleh memberi tarif maksimal kepada konsumen.

Sementara itu, Direktur Utama Citilink Indonesia Juliandra Nurtjahjo mengatakan sejak Jumat lalu Citilink penyesuaian harga di beberapa rute. Rute-rute itu antara lain Jakarta-Yogyakarta dan Yogyakarta-Denpasar. “Pada jam tertentu harganya sudah turun jauh,” katanya.

Sedangkan untuk rute-rute lain menuju Jayapura, Pontianak, Makassar, dan Padang, penyesuaian akan dilakukan. Menurut Juliandra, Citilink mengalokasikan 30% kursi di harga yang paling bawah. “Sehingga semakin cepat beli semakin baik,” ujarnya.

Direktur Niaga Air Asia Rifai Taberi mengatakan, maskapai Air Asia tidak memiliki market share yang besar di level domestik. Sehingga kondisi saat ini tidak banyak berimplikasi kepada perusahaan.

“Yang perlu kami sampaikan adalah airline punya penerapan subclass. Beli sekarang untuk bulan depan atau minggu depan tentu beda. Supaya masyarakat bisa mengerti pricing dari airline,” kata Rifai. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id