fbpx Press "Enter" to skip to content

Dapat Kucuran Dana Rp2,52 Trliiun, Pembebasan Lahan Tol Probowangi Dikebut

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – PT Jasamarga Probolinggo Banyuwangi (JPB), anak usaha PT Jasa Marga (Persero) Tbk segera melakukan percepatan pembebasan lahan di ruas tol Probolingga – Banyuwangi (Probowangi) menyusul turunnya aliran dana Rp2,52 triliun.

Direktur Utama PT JPB D. Hari Pratama mengatakan pendanaan untuk pembebasan lahan tol Probowangi berasal dari empat bank, yakni BNI, BRI, BCA, dan Bank Mandiri dengan fasilitas dari masing-masing bank sebesar Rp630 miliar.

Dia menuturkan, perjanjian kredit sindikasi dana talangan tanah proyek pembangunan Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi ini telah ditandatangani di Kantor Pusat Jasa Marga, Jakarta, pada Selasa 29 Januari 2019 kemarin.

“Dana Rp2,52 triliun ini akan digunakan untuk pembebasan lahan Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi sepanjang 172 km dan akan menjadi jalan tol terpanjang di Indonesia,” katanya melalui keterangan tertulis, Rabu (30/1).

Dia mengatakan bahwa kredit sindikasi dana talangan tanah ini merupakan kredit tahap awal dari total Rp4,7 triliun yang direncanakan untuk proses pembebasan lahan ruas jalan Tol Probolinggo Banyuwangi.

Dia menambahkan, perseroan memiliki tanggung jawab untuk menyiapkan dana talangan tanah sebagaimana tercantum dalam perjanjian pengusahaan jalan tol (PPJT).

Baca juga: Trase Belum Kelar Proyek Tol Probolinggo – Banyuwangi Berpotensi Mundur

“Kami bertanggung jawab untuk menyiapkan dana talangan tanah dalam perjanjian pengusahaan jalan tol. Sebagai langkah awal pembebasan lahan, maka kami mengajukan pinjaman tersebut,” ujarnya.

Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi direncanakan terbagi menjadi tiga seksi yaitu meliputi Seksi I Probolinggo-Besuki (46,1 km), Seksi II Besuki-Curahkalak (59,5 km), dan Seksi III Curahkalak-Ketapang (66,4 km) dan ditargetkan selesai akhir tahun 2019.

Probowangi akan menjadi tol terpanjang di Indonesia jika kelak sempurna terbangun. Jalan bebas hambatan ini dirancang sepanjang 172,90 kilometer. Lebih panjang 56,15 kilometer dari Jalan Tol Cikopo-Palimanan (Cipali) milik PT Lintas Marga Sedaya yang membentang 116,75 kilometer.

Tidak saja terpanjang, dari sisi investasi pun, tol ini mencatat rekor baru yakni senilai Rp 23,391 triliun dengan masa konsesi selama 35 tahun.

Tol Probowangi merupakan titik akhir dari jaringan Tol Trans Jawa yang menghubungkan tiga kabupaten yakni Probolinggo, Situbondo, dan Banyuwangi. Posisinya yang berada di ujung timur Pulau Jawa menjadi sangat strategis sebagai gerbang distribusi logistik, barang, jasa, dan manusia dari timur ke barat. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id