COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Brexit Ditolak Investor Dianjurkan Batasi Eksposur Atas Aset Inggris

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, LONDON – Sebanyak 432 anggota parlemen Inggris menolak kesepakatan Brexit yang diajukan oleh Perdana Menteri Inggris Theresa May dalam perundingan May dengan Uni Eropa (UE).

May mengalai kekalahan telak saat kesepakatan Brexit hanya didukung 202 orang anggota parlemen. Dengan margin 230 suara, hasil ini menjadi kekalahan terbesar dalam sejarah voting pemerintahan modern Inggris.

Lebih dari 100 anggota Partai Konservatif pimpinan May membelot dan justru mendukung suara oposisi yang secara nyata menolak kesepakatan Brexit.

Dengan melakukan hal itu, mereka menghasilkan rekor baru yang sebelumnya terjadi pada 1924 ketika selisih suara dukungan dan penolakan mencapai 166 suara.

Seperti dikutip dari BBCLondon, kekalahan yang mendera May adalah pukulan yang besar bagi pemerintahannya setelah dua tahun bernegosiasi dengan UE.

Misi yang diusung May sejak awal adalah menghindari pengunduran diri dari Uni Eropa tanpa kesepakatan, sekaligus menyepakati 21 bulan masa transisi.

Pemungutan suara ini sesungguhnya direncanakan berlangsung Desember lalu, namun Perdana Menteri May mengajukan pemunduran sembari mencari tambahan dukungan untuk kesepakatan Brexit yang ia bawa.

Inggris djadwalkan meninggalkan UE pada 29 Maret, namun hasil pemungutan suara itu justru semakin membuat pengunduran diri Inggris beserta waktu pemberlakuannya menjadi tidak jelas.

“Terlihat jelas bahwa Parlemen tidak sepakat dengan kesepakatan ini. Namun hasil pemungutan suara malam ini juga tak memperlihatkan apa yang sesungguhnya didukung Parlemen,” kata May di hadapan para anggota parlemen beberapa saat setelah hasil pemungutan suara diumumkan.

Melihat kondisi ini UBS Global Wealth Management menganjurkan kepada investor untuk membatasi eksposur atas aset-aset Inggris, mengingat rentannya pasar finansial terhadap volatilitas politik di tengah ketidakpastian seputar nasib Brexit.

Rekomendasi itu disampaikan setelah kesepakatan Brexit yang diusung Perdana Menteri (PM) Theresa May ditolak dalam voting di parlemen Inggris dengan margin yang telak.

Baca jugaNegosiasi Brexit Buntu, Inggris Siagakan 3.500 Tentara

Menurut Dean Turner, ekonom divisi investasi Inggris UBS Wealth Management, volatilitas pasar tidak akan surut sampai kesimpulan yang konkret untuk proses Brexit muncul.

“Kami tidak menganjurkan investor mengambil posisi pada pound sterling, gilt atau saham-saham Inggris di saat ketidakpastian ini masih sangat besar,” ujarnya setelah proses voting di parlemen usai.

“Dalam portofolio yang ada, investor baiknya membatasi setiap eksposur [aset-aset] Inggris di level-level acuan,” tambahnya, seperti dikutip Reuters.

Ada kekhawatiran bahwa hasil tersebut mungkin akan memicu pergolakan politik yang dapat menyebabkan proses perpisahan dari Uni Eropa secara semrawut atau malah tidak keluar sama sekali dari blok tersebut.

Sementara itu, sejumlah pemimpin finansial menyerukan Inggris untuk segera membuat rencana baru demi menghindari kemungkinan Brexit tanpa kesepakatan hanya dalam waktu lebih dari 70 hari yang dapat berujung pada destabilisasi pasar.

“Waktunya hampir habis untuk menghindari Brexit ‘tanpa kesepakatan’ yang akan menjadi bencana bagi perekonomian Inggris,” kata Stephen Jones, kepala eksekutif UK Finance. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*