fbpx Press "Enter" to skip to content

Berburu Sunset di Gardu Pandang Puncak Gunung Gede Gunungkidul

Mari berbagi

JoSS, GUNUNGKIDUL – Kabupaten Gunungkidul memiliki potensi pariwisata yang lagi ngetren, yaitu Gardu Pandang Puncak Gunung Gede yang terletak di Desa Getas, Kecamatan Playen, yang mulai dibuka untuk objek wisata sejak dua tahun lalu oleh masyarakat setempat.

Pembukaan objek wisata tersebut dibarengi dengan dibentuknya kelompok sadar wisata (pokdarwis) sebagai pengelola gardu pandang tersebut.

Gardu Pandang Puncak Gunung Gede menyajikan pemandangan hamparan luas pepohonan. Pada pagi hari sekira pukul 05.00 WIB, kawasan ini masih diselimuti kabut yang cukup tebal.

Yang membedakan Gardu Pandang Puncak Gunung Gede ini dengan gardu pandang yang lain adalah, di sini pengunjung dapat menikmati pemandangan Gunung Merapi. Tak pelak, pemandangan ini menjadi sebagai background swafoto pengunjung.

Selain pemandangan Gunung Merapi, wisatawan juga dapat menikmati pemandangan matahari terbenam.

Ketua Pokdarwis Gardu Pandang Puncak Gunung Gede, Sukadi mengatakan untuk masuk ke wilayah Gardu Pandang Puncak Gunung Gede wisatawan hanya dibebankan biaya parkir sebesar Rp 2000 untuk kendaraan roda 2.

“Kalau untuk mobil kami mematok Rp 5 ribu. Di sini juga sudah disediakan spot-spot selfie untuk menikmati sunrise maupun sunset juga bagus,” ucapnya seperti dikutip dari Tribunjogja.com, belum lama ini.

Baca juga: Plaza Goa Kreo, Bridge Fountain Dan Semarang Zoo Jadi Magnet Kuat Wisatawan

Fasilitas yang tersedia di Gardu Pandang Puncak Gunung Gede tersebut seperti musala, toilet, gazebo.

Menurut Sukadi saat ini yang masih menjadi kendala pengembangan adalah anggaran dan jumlah pengelola.

“Jumlah pengelola kami masih sedikit yaitu 20 orang. Di sini juga belum ada warungnya, kalau untuk jumlah kunjungan sehari-hari rata-rata 25 orang, sedangkan saat musim liburan mencapai ratusan pengunjung,” katanya.

Terpisah, Sekretaris Dinas Pariwisata (Dinpar) Kabupaten Gunungkidul, Harry Sukmono mengatakan pengembangan wisata di Gardu Pandang Puncak Gunung Gede belum masuk pengelolaan Dinpar Gunungkidul.

“Pengelolaannya masih komunitas, walaupun masih dikelola komunitas tetap diberikan pelatihan dan pengukuhan pokdarwis agar saat melayani tamu sesuai dengan sapta pesona,” ucapnya.

Hary menghimbau untuk pengelolaan wisata dapat berkomunikasi dengan dinas agar ada pendampingan dari Dispar baik dari sisi objeknya, Sumber Daya Manusianya, maupun aturannya.

“Hal tersebut untuk sinergi antar kelompok dengan pemerintah dalam pelayanan kewisataan,” tutup Hary. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id