fbpx Press "Enter" to skip to content

Angkat Potensi Daerah, Pemkab Bangun Kios Berbentuk Buah

Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI – Potensi buah-buahan yang ada di Kabupaten Boyolali mulai dilirika Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagperin) Kabupaten Boyolali. Sebagai penanda sekaligus ikon akan dibangun kios berbentuk buah sesuai dengan potensi daerah itu.

Menurut Kepala Disdagperin Kabupaten Boyolali, Karsino, buah-buahan di 19 kecamatan, Kabupaten Boyolali banyak jenisnya. Pada prinsipnya, kata dia, inovasi Pemkab ini untuk mengangkat potensi buah-buahan yang terpendam.

“Boyolali harus sexy, nyaman ditinggali, dan nikmat disinggahi. Kami akan terus membangun sebuah inovasi inovasi pasar modern atau rakyat agar bagus, salah satunya membangun kios,’’ katanya, belum lama ini seperti dirilis Suaramerdeka.com.

Disdagperin menyiapkan anggaran kios sekitar Rp 150 juta di setiap lokasi untuk membangun kios berbentuk buah ukuran 10 meter persegi. Bangunan yang terbuat dari rangka besi dan Glassfibre Reinforced Concrete (GRC) ini akan menjadi daya tarik bagi pengunjung.

Baca jugaSpot Cantik Taman Bunga Ragil Kuning Boyolali

“Saat ini kita sudah membangun bentuk kios semacam itu di Alun Alun Lor, Kidul dan Indrokilo. Bahkan tahun ke depan, di titik titik strategis sangat mungkin kita membangun sebuah kios berbentuk buah.’’

Di Alun Alun Lor sebelah utara dibangun kios berbentuk buah manggis dan jeruk, Alun alun Lor sebelah selatan dibangun kios berbentuk buah belimbing dan jambu.

Untuk di parkiran Kebun Raya Indrokilo Boyolali (KRIB) sebelah selatan dibangun kios berbentuk buah apel dan labu.

Sedangkan di sebelah barat kios berbentuk buah pepaya dan jambu mete. Selain kedua tempat tersebut, di Alun Alun kidul dibangun kios berbentuk buah stroberi dan semangka.

“Harapannya, Boyolali semakin hari semakin tambah moncer. Rakyatnya, masyarakatnya tambah happy.’’

Kios berbentuk buah tersebut dapat digunakan siapa pun untuk berjualan demi meningkatkan perekonomian.

Pihaknya mengimbau, agar pedagang yang ingin berjualan di kios yang berukuran 10 meter persegi tersebut menaati peraturan.

Yaitu, mulai dari legalisasi berdagang hingga selalu menjaga kebersihan lingkungan.

“Jadi siapa pun nanti yang pengin ya silakan saja. Tapi saya tekankan, para pedagang harus menjaga kebersihan dan ketertiban,’’ tegasnya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id