fbpx Press "Enter" to skip to content

Tokyo Kota Surga Kuliner Berkualitas Dunia

Sabtu, 8 Desember 2018
Mari berbagi

JoSS, TOKYO JEPANG – Bicara kuliner, orang terlanjur memilih Paris sebagai surganya. Namun perlu diketahui bahwa Tokyo telah ditetapkan sebagai destinasi surga kuliner dunia, mengalahkan Paris. Tokyo paling banyak memiliki restoran bintang Michelin.

The Michelin Guide Tokyo 2019 yang baru dirilis, memuat ada 230 restoran tersebar di ibu kota Jepang. Ada 13 di antara restoran tersebut yang memiliki bintang tiga Michelin, alias peringkat tertinggi dan paling bergengsi di dunia gastro nomi. Selanjutnya untuk bintang dua Michelin ada 52 restoran, dan bintang satu Michelin ada 165 restoran yang tersebar di penjuru Tokyo.

Dirilis Kompas buku panduan tersebut, juga menyebutkan jika Tokyo memiliki 254 restoran Bib Gourmand, alias restoran dengan makanan sangat baik tetapi harga terjangkau, termasuk 35 hotel dan ryokan (penginapan ala Jepang) yang menyajikan Bib Gourmand.

Di peringkat ke dua kota paling banyak restoran bintang Michelin ada Kyoto dengan 203 restoran berbintang, baru di peringkat ke tiga ada Paris dengan 113 restoran bintang Michelin.

Jadi bisa dipastikan jika ingin berburu kuliner lezat yang termasuk dalam buku panduan kuliner bergengsi Michelin Guide, tidak perlu jauh-jauh menuju Eropa karena di Jepang ada lebih dari 400 restroran bintang Michelin.

Baca juga: GANJAR: Pemerintahan Jepara Tak Terpengaruh

Michelin Guide sendiri dilucurkan pertama kali pada 1900 untuk para pengendara di Perancis. Memuat berbagai informasi penting bagi pengendara, mulai dari perbaikan mobil, pom bensin, hotel, sampai restoran.

Pada 1922 fokus terhadap ulasan restoran, dan 1926 mulai memberi penghargaan kepada restoran-restoran yang dianggap berkualitas lewat penilaian langsung.

Sekarang, Michelin Guide menjadi buku panduan bergengsi untuk gastronomi dunia. Saat ini Michelin Guide diterbitkan dalam 28 judul untuk 25 negara.

Kyoto merupakan salah satu kota eksotik yang menyajikan kehidupan tradisional. Rumah-rumah dari kayu, jalanan yang tenang, hingga kuil mungil di depan rumah dengan mudahnya akan kita jumpai.

Apalagi jika kita berbicara tentang kuil, serasa tidak ada habisnya. Setiap kali melangkah, selalu ada kuil yang dapat dikunjungi di bibir jalan. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id