fbpx

Pecah Rekor , Lawang Sewu Tembus 1 Juta Wisatawan

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Torehan manis jelang akhir tahun 2018 diraih museum Lawang Sewu. Destinasi wisata sejarah di kawasan Tugu Muda, Semarang ini mencatatkan rekor di jumlah pengunjung.

Terhitung sejak awal 2018 hingga pekan ketiga Desember, tepatnya pada Jumat (21/12), wisatawan yang datang ke Lawang Sewu tembus angka 1 juta.

“Sejak 1 Januari 2018 sampai dengan 21 Desember 2018 jumlah pengunjung sudah mencapai 1.000.522 orang,” ungkap Manajer Humas PT KAI Daop 4 Semarang, Suprapto dalam siaran pers yang diterima JoSS.co.id, Sabtu (22/12).

Menurut Suprapto capaian tersebut melebihi realisasi yang terjadi di tahun-tahun sebelumnya. Sebagai salah satu ikon destinasi wisata di Kota Semarang ini terus menunjukkan tren positif. Data pengunjung Lawang Sewu dalam kurun waktu 5 tahun terakhir naik hingga 2 kali lipat.

Pada 2014, jumlah pengunjung hanya 483.068 orang. Di 2015 naik jadi 688.995 orang, melonjak lagi pada 2016 dengan 861.918 orang. Pada 2017, hampir menyentuh 1 juta, tepatnya 933.945 orang. Dan tahun ini bisa dipastikan lebih dari sejuta orang melihat dari dekat bangunan dengan pintu banyak itu.

Bagi Suprapto, raihan prestasi ini berkat usaha dari Pihak PT KAI dalam melakukan berbagai upaya mulai dari proses renovasi, revitalisasi hingga program promosi selama ini.

“Museum Lawang Sewu menjelma menjadi tempat destinasi menarik dan bisa lepas dari image kumuhnya. Penampilan tata cahaya pada malam hari membuat wajah Museum Lawang Sewu semakin cantik dan anggun. Sehingga tidak heran, banyak muda-mudi menjadi Museum Lawang Sewu sebagai spot foto favorit dan langsung di up load menghiasi akun-akun medsosnya,” beber dia.

Bangunan Lawang Sewu dibangun pada 27 Februari 1904 dengan nama lain Het hoofdkantor van de Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij (Kantor Pusat NIS).

Awalnya, kegiatan administrasi perkantoran dilakukan di Stasiun Semarang Gudang (Samarang NIS). Namun dengan berkembangnya jaringan kereta yang sangat pesat mengakibatkan bertambahnya personel teknis. Termasuk tenaga administrasi sebagai imbas makin banyaknya beban administrasi perkantoran.

Akibatnya kantor NIS di Stasiun Samarang NIS tidak lagi memadai. Berbagai solusi dilakukan NIS, antara lain menyewa beberapa bangunan milik perseorangan sebagai solusi sementara. Namun justru menambah tidak efisien.

Apalagi letak stasiun Samarang NIS berada di dekat rawa sehingga urusan sanitasi dan kesehatan menjadi pertimbangan penting.

Maka, diusulkanlah alternatif lain yaitu membangun kantor administrasi di lokasi baru. Pilihan jatuh ke lahan yang pada masa itu berada di pinggir kota berdekatan dengan kediaman Residen.

Letaknya di ujung Bodjongweg Semarang (sekarang Jalan Pemuda), di sudut pertemuan Bodjongweg dan Samarang naar Kendalweg (jalan raya menuju Kendal).

NIS mempercayakan rancangan gedung kantor pusat NIS di Semarang kepada Prof. Jacob F. Klinkhamer (TH Delft) dan B.J. Quendag, arsitek yang berdomisili di Amsterdam.

Baca jugaSatpol PP Dituding Diskriminatif, Ini Jawaban Walikota Semarang

Seluruh proses perancangan dilakukan di Belanda, selanjutnya gambar-gambar dibawa ke Kota Semarang.

Melihat dari cetak biru Lawang Sewu tertulis bahwa site plan dan denah bangunan ini telah digambar di Amsterdam pada tahun 1903.

Begitu pula kelengkapan gambar kerjanya dibuat dan ditandatangani di Amsterdam tahun 1903.

Bangunan Lawang Sewu mulai dibangun pada tahun 1904 dan selesai pada tahun 1907.

Setelah masa kemerdekaan, bangunan kuno dan megah berlantai dua ini dipakai sebagai kantor Djawatan Kereta Api Repoeblik Indonesia (DKARI) atau sekarang PT Kereta Api Indonesia.

Juga pernah dipakai sebagai Kantor Badan Prasarana Komando Daerah Militer (Kodam IV/Diponegoro) dan Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian PerhubunganJawa Tengah.

Sebelumnya, pada masa perjuangan gedung ini memiliki catatan sejarah tersendiri. Menjadi saksi bisu ketika berlangsung peristiwa pertempuran lima hari di Semarang (14 Oktober – 19 Oktober 1945).

Gedung tua ini menjadi lokasi pertempuran yang hebat antara pemuda AMKA atau Angkatan Muda Kereta Api melawan Kempetai dan Kidobutai, Jepang.

Karenanya, Pemkot Semarang lewat SK Wali Kota No 650/50/1992 memasukan Lawang Sewu sebagai salah satu dari 102 bangunan kuno atau bersejarah di Kota Semarang yang patut dilindungi.

Diharapkan dengan kerja sama dari seluruh stakeholder di wilayah Kota Semarang, jumlah pengunjung tempat wisata Lawang sewu ini akan terus dapat meningkat.

Apalagi saat ini sudah operasional KA Joglosemarkerto yang akan mengkoneksikan sejumlah destinasi wisata di Jateng.

“Dan dengan layanan KA Joglosemarkerto yang mengelilingi kota-kota seperti Semarang, Pekalongan, Tegal, Purwokerto, Kroya, Kutoarjo, Yogyakarta dan Solo, kami harapkan, animo wisatawan yang telah mengunjungi tempat wisata di bagian selatan Jateng bisa mengunjungi wisata di bagian utara Jateng seperti Museum Lawang Sewu,” pungkas Suprapto. (Joy)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *