Press "Enter" to skip to content

Nama Nyoman Dan Ketut Makin Langka Gubernur Bali Larang Program KB

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR – Gubernur Bali, Wayan Koster membuat sebuah gebrakan baru yang berlawanan dengan program pemerintah yaitu gerakan Keluarga Berencana (KB).

Hal itu dilakukan untuk melindungi kelangsungan karma Bali menyusul semakin langkanya nama Nyoman dan Ketut di pulau ini.

Koster meminta kampanye soal KB dengan dua anak cukup distop, digantikan dengan program ‘Keluarga Berkualitas’. Dia berpendapat jumlah penduduk Bali sejak lima tahun terakhir stagnan.

Ini artinya berdampak pada makin sedikitnya krama Bali di tanah kelahirannya.

Makanya dia tak setuju dengan pemerintah pusat yang mengampanyekan KB dua anak di Bali, karena tidak cocok diterapkan di wilayah ini.

“Bayangkan saat ini saja nama anak ke tiga ‘Nyoman’ dan anak ke empat ‘Ketut’ sudah langka. Pokoknya jangan tiru saya yang punya dua anak,” tegasnya.

Dia mengaku akan segera memanggil bupati dan kepala BKKBN Bali untuk membahas persoalan soal ini karena tak cocok dengan kultur Bali. KB dua anak harus, lanjutnya diubah menjadi Keluarga Berkualitas.

“Minimal krama Bali harus memiliki empat anak, kalau bisa. Kalau tidak bisa mau bagaimana,” ujarnya.

Baca jugaPengoperasian Jalur KA Rel Ganda dari Solo – Sragen Februari 2019

Koster mengaku berani melawan kebijakan pemerintah pusat karena dia khawatir krama Bali makin menyusut jumlahnya. Mereka adalah pendukung budaya Bali.

Di Singapura saja yang warganya memiliki satu anak kini diberikan insentif bagi yang memiliki dua anak atau lebih.

“Kekhawatiran saya terkait menyusutnya jumlah karma di Bali terus menyusut sudah mulai menjadi kenyataan, untuk itu kita akan memperbaiki kondisi ini,” katanya.

Kedua, dari segi anggaran Bali akan rugi jika penduduknya sedikit karena semua anggaran pemerintah dihitung sesuai jumlah penduduk. Demikian juga bantuan sekolah atas jumlah siswa.

Menanggapi hal itu Ketua Provinsi PGRI Bali, Dr. Drs. Gede Wenten Aryasuda,M.Pd., sepakat jumlah penduduk khususnya krama Bali harus tetap dijaga.

Karena akan mewariskan kultur nama empat anak dari Wayan, Made, Nyoman dan Ketut. Bahkan orangtua dulu sampai memiliki 12 anak juga tak masalah.

“Apalagi dari segi agama, kita harus membuka keran bagi leluhur kita untuk punarbhawa (kelahiran kembali, red),” ujarnya, seperti dikutip dari Balipost. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id