fbpx

Manokwari Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,1

Manokwari
empa berkekuatan 6,1 magnitudo mengguncang Manokwari Selatan, Papua Barat terjadi pada pukul 10.03 WIT | Foto: twitter bmkg
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MANOKWARI – Jelang pergantian tahun, Indonesia masih dihadapkan pada bencana alam. Pada Jumat (28/12), gempa berkekuatan 6,1 magnitudo mengguncang Manokwari Selatan, Papua Barat terjadi pada pukul 10.03 WIB.

Berdasarkan informasi yang dibagikan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Pusat gempa berasal dari kedalaman 26 kilometer, 55 kilometer tenggara Manokwari Selatan. BMKG menambahkan gempa yang mengguncang Manokwari Selatan tidak berpotensi tsunami.

“#Gempa Mag:6.1, 28-Dec-18 10:03:33 WIB, Lok:1.40 LS,134.10 BT (55 km Tenggara MANOKWARISEL-PAPUABRT), Kedlmn:26 Km, tdk berpotensi tsunami #BMKG.” Demikian informasi dari akun Twiter resmi BMKG.

Gempa hari ini yang mengguncang Manokwari Selatan terasa hingga ke Manokwari, Ransiki, Bintuni, dan Sorong. Manokwari merasakan guncangan gempa dengan skala IV MMI. Sementara Ransiki dengan skala III MMI, Bintuni II-III MMI, dan Sorong II MMI.

Tak hanya BMKG, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho juga mengabarkan gempa mengguncang Manokwari Selatan lewat akun Twitter miliknya.

Sutopo mengungkapkan gempa di Manokwari Selatan cukup kuat dan berlangsung selama enam detik. Sementara guncangan juga dirasakan di Manokwari selama lima detik. Sutopo menambahkan warga sempat panik dan keluar berhamburan dari rumah/bangunan saat gempa mengguncang.

Bahkan sebagian warga berkumpul di lapangan untuk menyelamatkan diri. Gempa dirasakan cukup kuat selama 6 detik di Kab. Manokwari Selatan dan kuat di Kab Manokwari selama 5 detik. Masyarakat sempat panik dan keluar rumah/bangunan. Sebagian warga berkumpul di lapangan.”

Baca juga: Pengamat : Tsunami Selat Sunda Sebetulnya Bisa Diprediksi

Dikutip dari situs BMKG, berikut gambaran keadaan seseorang terhadap gempa yang dirasakan berdasarkan Skala MMI (Modified Mercalli Intensity):

I MMI yaitu getaran tidak dirasakan kecuali dalam keadaan luar biasa oleh beberapa orang.

II MMI yaitu getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang.

III MMI yaitu getaran dirasakan nyata dalam rumah, terasa getaran seakan-akan ada truk berlalu.

IV MMI pada siang hari dirasakan oleh orang banyak dalam rumah, di luar oleh beberapa orang, gerabah pecah, jendela/pintu berderik dan dinding berbunyi.

V MMI getaran dirasakan oleh hampir semua penduduk, orang banyak terbangun, gerabah pecah, barang-barang terpelanting, tiang-tiang dan barang besar tampak bergoyang, bandul lonceng dapat berhenti.

Sementara itu untuk skala VI MMI getaran dirasakan oleh semua penduduk. Kebanyakan semua terkejut dan lari keluar, plester dinding jatuh dan cerobong asap pada pabrik rusak, kerusakan ringan.

VII MMI yaitu getaran yang menyebabkan tiap-tiap orang keluar rumah. Kerusakan ringan pada rumah-rumah dengan bangunan dan konstruksi yang baik.

Sementara pada bangunan yang konstruksinya kurang baik terjadi retak-retak bahkan hancur, cerobong asap pecah. Terasa oleh orang yang naik kendaraan. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *