Press "Enter" to skip to content

Hati-hati, Usia 40 Jangan Olah raga Futsal

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Olah raga memang menyehatkan. Terutama olah raga yang bersifat santai dan bukan olah raga untuk kompetisi atau meraih prestasi.

Setidaknya hal itu dikatakan dokter spesialis bedah saraf Rumah Sakit Mayapada Tangerang, Roslan Yusni Hasan,seperti dilansir dari Liputan6.com belum lama ini.

Olahraga santai tapi menyehatkan yang dia maksud, adalah aktivitas yang memberi ruang bagi pelakunya untuk istirahat bila mulai merasa capai. Misalnya joging.

“Olahraga balap-balapan itu tidak sehat. Lari cepat itu ndak sehat. Ndak ada pelari cepat yang panjang umur,” katanya.

Pada individu berumur 40, contohnya, Roslan lebih menganjurkan melakukan olahraga kreasi.

“Tidak usah futsal, daripada mati di lapangan.”

Ketika joging atau berlari pelan, pelaku bisa berhenti sejenak jika lelah mulai datang. Berbeda dengan futsal, saat bermain bola bundar itu ada keinginan buat menang, seringkali kita melakukan hal-hal di luar batas kemampuan, atau daya tahan jantung kita.

“Banyak orang paruh baya yang mati di lapangan olahraga, gara-gara tidak bisa mengontrolnya,” katanya.

Terkait hal tersebut, dokter spesialis kedokteran olahraga dari Jeda Wellnest Wahid Hasyim, Sophia Hage, mengatakan, boleh-boleh saja bermain futsal dengan catatan sering-sering cek kesehatan, dan tahu batasan kesehatan diri sendiri.

Akan tetapi, sambung Sophia, orang-orang yang memasuki atau di atas usia 40 sebaiknya rutin melakukan medical check up (cek kesehatan), setahun sekali,” tambahnya

Bagaimana juga, kata Sophia, mencegah lebih baik daripada mengobati. Karena itu, tahap awal yang mesti dilakukan saat menginjak umur 40 tahun, mencari tahu kondisi kesehatan saat ini.

Baca juga5 Tradisi Unik Perayaan Natal

Sama halnya dengan tinju atau Thai boxing yang sedang tren di kalangan urban metropolitan. Menurut Roslan, dua kegiatan itu bukan olahraga sehat.

“Tinju itu sehat? No. Tidak sama sekali. Wong ditempeleng-tempeleng, dan banting-bantingan, apanya yang sehat?,” kata Roslan.

Olahraga prestasi sebaiknya tidak dijadikan aktivitas sehari-hari. Bukan berarti tidak boleh dilakukan, tapi harus tahu batas kemampuan diri sendiri.

“Balik lagi, olahraga itu memang bagus, tapi olahraga kreasi bukan olahraga prestasi,” kata Roslan menekankan.

Mau lari di pagi hari, misalkan. Cukup dilakukan 10, 20, sampai 30 menit. Hitungannya, lari dari pekarangan rumah, balik lagi ke tempat semula.

“Berangkat dari rumah, balik lagi ke rumah, itu sudah 30 menit. Sudah lebih dari cukup olahraganya,” katanya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id