fbpx Press "Enter" to skip to content

Guguran Lava Pijar Merapi Bisa Jadi Alternatif Destinasi Wisata Akhir Tahun

Mari berbagi

JoSS, SLEMAN – Aktifitas Gunung Merapi yang masih terus mengeluarkan guguran lava pijar akhir-akhir ini dapat dijadikan objek wisata yang menarik, apalagi jika dilakukan di malam hari. Namun melihatnya harus dari jarak aman yang sudah ditentukan oleh pihak berwenang.

Kepala Bidang Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sleman Makwan mengatakan guguran tersebut masih dianggap hal yang wajar dan bisa dijadikan daya tarik wisata. Namun, pihaknya mengimbau agar warga tetap tenang dan tetap waspada.

Makwan mengatakan terkait beberapa kali terjadinya guguran lava pijar Gunung Merapi, pihaknya mengimbau agar warga tidak perlu panik, selama berada di titik aman yang telah direkomendasikan BPPTKG [Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi].

“Intinya masyarakat harus paham dan tidak perlu panik dengan seringnya terjadi guguran lava pijar selama berada di titik aman yang di rekomendasikan BPPTKG. Justru ini akan menjadi daya tarik tersendiri apabila guguran lava pijar ini terlihat di malam hari, seperti yang terjadi tahun 2006,” katanya, belum lama ini.

Ia mengatakan meski demikian, pihaknya mengimbau agar masyarakat juga tetap waspada terkait adanya daya tarik dari guguran lava pijar tersebut. Selain itu, ia mengatakan objek wisata lain pun di sekitaran Gunung Merapi tetap aman dikunjungi.

Seperti dikutip dari HarianJogja.com, guguran lava pijar telah terjadi beberapa kali sejak munculnya kubah lava pada Agustus lalu.

Baca jugaWartawan Ditemui Perempuan Muda Di Rumah Johar Lin Eng , Siapa Dia ?

Terbaru, guguran lava terjadi sejak sepekan terakhir dengan durasi 129 detik dan jarak luncurnya sampai 1 kilometer. Arah luncur dari lava pijar itu menuju Kali Gendol.

Kasi Merapi BPPTKG Agus Budi Santoso mengatakan guguran lava pijar Gunung Merapi merupakan hal yang biasa terjadi.

“Guguran lava pijar itu hal biasa terjadi ketika kubahnya tumbuh, seperti batuan yang lepas yang didesak dari dalam dari magma. Jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Kalau tidak terjadi malah bahaya, ada akumulasi tekanan nantinya,” ujar Agus.

Ia mengatakan dengan terjadinya guguran lava pijar itu, masyarakat bisa menyaksikan asalkan dengan jarak yang aman. Saat ini status Gunung Merapi masih pada level II atau waspada.

Masyarakat diimbau untuk tetap tenang dan tidak perlu panik. Selain itu, BPPTKG masih memberikan himbauan agar jarak 3 kilometer dari puncak Gunung Merapi dapat dikosongkan.

Sementara penduduk yang masuk pada Kawasan Rawan Bencana III lebih meningkatkan kewaspadaan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id