Eri Cahyadi: Amblesnya Jalan Gubeng Akibat Kesalahan Konstrusi RS Siloam

Gubeng
Jalan Gubeng ambles | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SURABAYA – Pemerintah Kota Surabaya menyatakan kejadian amblesnya Jalan Raya Gubeng pada Selasa (18/12) malam akibat kesalahan konstruksi dari pengerjaan proyek basement tiga lantai Rumah Sakit Siloam.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan ada prosedur konstruksi dari pembangunan basement yang diduga tidak dijalankan.

Seperti diketahui, Jalan Raya Gubeng, tepatnya di sekitar Rumah Sakit Siloam atau dekat kantor BNI Gubeng arah Jalan Sumatera, mendadak ambles yang dalamnya sekitar 15-20 meter dan lebar 25-30 meter pada Selasa (18/12), malam diduga karena proyek pembangunan gedung di sekitar lokasi.

“Tadi pagi, saya cek ke lokasi ternyata itu kesalahan konstruksi pembangunan basement RS Siloam tiga lantai. Kalau melihat bentuk keruntuhan tembok penahan tanah yang ada karena disebabkan pentahapan pelaksanaannya tidak mengikuti prosedur,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Rabu (19/12).

Menurut dia,  permasalahan amblesnya jalan Raya Gubeng, disebabkan collapse atau runtuhnya tembok penahan tanah pada proyek pembangunan basement gedung RS Siloam. Konstruksi tembok penahan tanah terbuat dari konstruksi Soldier Pile (bored piled beton) yang dipasang berjajar dengan kedalaman tertentu, dan dibantu dengan ground angker dan bentonite.

“Jadi konstruksi tembok penahan tanah ini yang ambrol tidak mampu menahan beban lateral dari Jalan Raya Gubeng sehingga mengenai jalan raya,” katanya.

Eri mengatakan secara perizinan tidak ada masalah karena sudah dilakukan dengan benar, namun secara pelaksanaan pengerjaan proyek yang tidak benar cara pengerjaaan.

Baca juga: Pemilihan Rektor Undip Hanya Diikuti 1 Calon

Untuk itu, lanjut dia, pihaknya bersama kontraktor dari PT. Nusa Kontsruksi Enjiniring (NKE) dan tim ahli bangunan yang didatangkan Pemkot Surabaya akan mengecek lagi ke lokasi untuk memastikan secara detail penyebab amblesnya Jalan Raya Gubeng.

“Secara garis besar itu kesalahan konstruksi. Tapi kami akan mendetailkan persoalan itu bersama tim ahli dan pihak kontraktor,” katanya.

Sementara itu, Kepolisian Daerah Jawa Timur akan mengundang ahli geologi dari Jakarta untuk memastikan penyebab peristiwa alam tersebut.

Kami mendatangkan ahli geologi dari Jakarta untuk mencari tahu penyebab amblesnya jalan,” ujar Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan kepada wartawan di lokasi kejadian, Rabu (19/12) dini hari.

Menurut Kapolda, didatangkannya ahli geologi itu juga untuk membantu sejumlah ahli dari Surabaya, termasuk sebagai tindak lanjut proses penyelidikan.

Keterangan dari para ahli geologi sangat diperlukan aparat kepolisian. Karena kepolisian tidak memahami apa penyebab kejadian jalan ambles itu, ditambah keterangan dari beberapa saksi di lapangan.

“Kami juga sudah mengamankan tiga saksi pekerja proyek yang berada di dekat lokasi kejadian, begitu juga beberapa barang bukti,” kata jenderal polisi bintang dua tersebut.

Kapolda Jatim memantau langsung lokasi kejadian jalan ambles bersama Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Arif Rahman. Hingga pukul 03.30 WIB, di lokasi kejadian sudah terpasang garis pembatas agar warga tidak mendekat, termasuk penjagaan dari petugas gabungan, yaitu Polri, TNI, dan Satpol PP serta Linmas Pemkot Surabaya.(lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*