Ekspor Komoditas Perikanan Jateng 2018 Naik 59%

perikanan
Ilustrasi: Foto indonesiatunafactory.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Nilai ekspor komoditas perikanan di Jateng pada periode Januari – November 2018 mencapai Rp4,7 triliun. Pencapaian tersebut mengalami peningkatan sebesar 59% jika dibandingkan nilai ekspor komoditas perikanan pada 2017 yang nilainya hanya Rp2,9 triliun.

Kepala Balai Karantina Ikan, Pengendalian Mutu, dan Kemanan Hasil Perikanan (BKIPM) Semarang Raden Gatot Perdana mengatakan komoditas perikanan yang diekspor ke beberapa negara seperti Amerika Serikat, Jepang, dan China tersebut didominasi rajungan dengan persentase 37,5%, udang 17,7%, cumi-cumi 10%, surimi 8,5%, serta lobster 3,2%.

Ia mengakui peningkatan nilai ekspor komoditas perikanan Jateng tersebut berkat peran serta semua komponen terkait, baik dari sisi pemerintahan maupun swasta yang sama-sama mendukung ekspor.

“BKIPM Semarang berharap capaian nilai ekspor komoditas perikanan di Jateng terus meningkat sehingga kesejahteraan masyarakat juga meningkat,” katanya dalam acara FGD (Focus Group Discussion) Percepatan Pelayanan Ekspor Pasca Implementasi KMK No.2844/KM.4/2018 yang diadakan oleh Balai KIPM Semarang, belum lama ini.

Dia menambahkan BKIPM Semarang berkomitmen mempercepat ekspor berbagai komoditas perikanan dari Provinsi Jawa Tengah ke luar negeri.

“Untuk percepatan ekspor komoditas perikanan, kami berkoordinasi dengan stakeholder di Jateng untuk mengantisipasi kendala-kendala yang timbul berkaitan dengan terbitnya Keputusan Menteri Keuangan Nomor 2844 Tahun 2018,” katanya.

Baca juga: Kementerian PUPR Gandeng Undip Bikin Politeknik PU

Ia berharap dengan koordinasi tersebut, maka bisa dilakukan juga langkah-langkah preventif dan sinkronisasi, baik itu dari sisi teknis maupun administrasi. Dengan demikian, ekspor komoditas perikanan di Jateng diharapkan bisa berjalan lancar serta tidak ada kendala di lapangan.

“Komoditas perikanan mempunyai prospek yang baik untuk diekspor dan kami bersama stakeholder berupaya keras memberikan pelayanan untuk bisa terus meningkatkan ekspor di Jateng dan memberi kontribusi terhadap perekonomian masyarakat,” ujarnya.

Sementara itu, dalam acara FGD yang dihadiri 60 peserta meliputi unit pengolah dan pengusaha industri perikanan di Jawa Tengah, EMKL dan perwakilan dari Balai KIPM Yogyakarta tersebut dibahas mengenail implementasi pereturan baru tersebut.

“Dalam Ketentuan, 1 HC berlaku untuk 1 PEB. Pengajuan dianggap reject apabila ijin belum diupload atau data ijin tidak ada sama sekali. Sehingga diwajibkan pada input PPK Online elemen data harus dipastikan”, papar Kepala Subsebsi Hanggar Pabean Cukai XVI, Donny Kristiawan.

Kemudian, Kasie P2i Balai KIPM Semarang, Widodo Subari juga menyampaikan, “Pemberitahuan Ekspor Barang (PEB) dilayani setelah ketentuan lartas dipenuhi dan bersyarat HC dan Surat Persetujuan Muat. Proses tersebut dikelola sistem INSW sehingga akan ada penolakan bila data tidak sesuai,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*