fbpx Press "Enter" to skip to content

Umi Azizah Dilantik Menjadi Bupati Tegal Definitif

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo melantik wakil Bupati Tegal Umi Azizah sebagai Bupati Tegal definitif menggantikan almarhum Ki Enthus Susmono yang meninggal dunia pada 14 Mei lalu.

Pada awal Januari 2019, Umi juga akan dilantik kembali karena menang dalam pemilihan Bupati dalam pilkada serentak 27 Juni lalu.

Seperti diketahui, Enthus dan Umi merupakan Bupati dan Wakil Bupati Tegal periode 2014-2019. Keduanya kembali berpasangan dan mendaftar ke KPU untuk Pemilihan Bupati 2018.

Namun Enthus wafat pada 14 Mei 2018 sebelum Pilkada sehingga Umi maju sebagai calon Bupati Tegal dan calon wakilnya adalah Sabililah Ardie. Paslon nomor urut 3 itu mendapat 518.017 suara atau 70,94 persen.

Setelah Enthus wafat, Umi menjadi plt Bupati Tegal dan hari ini dilantik sebagai Bupati definitif oleh Gubernur untuk menyelesaikan masa jabatannya. Pada Januari 2019 mendatang, Ganjar akan melantik Umi dan Ardie sesuai dengan hasil Pilkada.

Baca jugaIni Yang Wajib Kamu Tau Tentang Boyolali

Ganjar mengatakan Umi dilantik sebagai bupati definitif untuk menyelesaikan masa jabatan untuk periode 2014-2019.

Dia meminta, pelantikan ini bisa menjadi kesempatan Umi untuk menyiapkan pelaksanaan  program-program kerja pemerintahan, baik yang telah diprogramkan sebelumnya maupun untuk merealisasikan janji-janji kampanyenya.

Menurut dia, hal ini bisa dilakukan lebih awal mengingat pada  2019  nanti Umi juga dilantik untuk menjadi bupati untuk memimpin Kabupaten Tegal  periode jabatan 2019-2013, salah satunya soal APBD 2019.

“Ya ini untuk kesempatan menata 2019, baik untuk menata APBD, struktur organisai, sumber daya manusia, tata kelola yang baik. Ini bagus untuk menyiapkan pemerintahan selanjutnya,” kata Ganjar usai acara pelantikan di gedung Gradhika Bakti Praja, Semarang, Senin (5/11) seperti dikutip dari Detik.com.

Selain itu Ganjar juga berpesan kepada Umi agar melanjutkan pembangunan yang dilakukan Enthus termasuk pendekatan-pendekatan kebudayaan yang kental dengan sosok dalang tersebut.

“Nilai-nilai ini harus diteruskan dengan ditambah tata kelola pemerintahan yang baik agar bisa lebih kencang lagi dalam memajukan daerah,” tandasnya.

Menanggapi itu, Umi berjanji akan maksimal menjaga nilai-nilai yang dibangun Enthus dalam pemerintahan.

“Saya akan berusaha semaksimal mungkin. Saya juga akan menggunakan pendekatan kebudayaan seperti yang dilakukan Ki Enthus,” kata Umi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id