COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Dinkes Bali Bantah Ada Wabah Japanese Encephalitis

dinas Bali
Ilustrasi nyamuk Culex penyebar virus wabah JE | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BALI – Dinas Kesehatan Bali membantah kabar merebaknya wabah Japanese Encephalitis (JE), penyakit yang menyerang otak, yang terjadi di Bali. Hal ini menyusul hebohnya berita tentang penyakit mematikan tersebut di Australia.

“Tidak benar terjadi outbreak/wabah/Kejadian Luar Biasa (KLB) di wilayah provinsi Bali di tahun 2018,” demikian dikutip dari Surat Pernyataan yang ditandatangani Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali, dr Ketut Suarjaya, MPPM, Jumat (11/11) seperti dirilis Detik.com.

Pada 1 April hingga 30 April 2018, dilakukan vaksinasi JE pada anak usia 9-15 tahun dengan capaian 101,78 persen dari target.

Upaya pencegahan dilakukan dengan pemberantasan nyamuk dan peningkatan kebersihan lingkungan.

Menteri Kesehatan RI Nila F Moelek mengatakan kabar ini masih ditelaah. Pihaknya masih memastikan kebenarannya melalui Balai Besar Laboratorium Kesehatan.

“Masih ditelaah. Kami minta ke Balai Besar Laboratorium Kesehatan, benar apa tidak,” kata Menkes Nila.

Yang jelas Kabar tentang wabah Japanese Encephalitis (JE) di Bali memang sempat menggegerkan Australia.

Pusat pengendalian penyakit Eropa (ECDC) menyebut virus JE merupakan jenis virus RNA (ribonucleic acid) dari genus Flavavirus, keluarga Flaviviridae.

Pertama kali diisolasi pada 1935 dari otak dalam sebuah kasus JE fatal di Jepang.
Babi dan beberapa jenis burung liar mewakili reservoir alami virus ini. Penularan ke hewan lain ataupun ke manusia diperantarai oleh nyamuk Culex, jenis nyamuk yang sama yang menularkan filariasis atau kaki gajah.

Mengutip berbagai sumber, virus penyebab penyakit tersebut termasuk dalam golongan flavivirus.

Baca juga: Drama Kolosal ‘Surabaya Membara’ Merenggut Dua Korban Jiwa

Vektor penyebaran dan penularan virus penyakit tersebut melalui nyamuk culex (terutama Culex tritaeniorhynchus), babi, unggas liar, atau burung sawah dan ladang. Nyamuk ini biasanya lebih aktif pada malam hari khususnya di musim hujan.

Nyamuk ini biasanya banyak terdapat di persawahan dan area irigasi. Kondisi ini umumnya banyak ditemukan di Indonesia, salah satunya di Bali.

Di Bali sendiri, kejadian penyakit radang otak ini dikaitkan dengan banyaknya area sawah dan peternakan babi di sana.

” Badan Litbangkes Kemenkes menemukan 22 spesies kelelawar yang terkonfirmasi mengandung virus (Japanese enchepalitis) di beberapa daerah di Indonesia,” kata Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan, Anung Sugihantono saat pertemuan tingkat menteri The 5th Global Health Security Agenda (GHSA) di Nusa Dua Bali, Senin (5/11).

Manusia sendiri bisa terinfeksi virus tersebut karena penyakit ini merupakan penyakit zoonosis (bersumber dari binatang).

Gejala utama dari penyakit ini adalah demam tinggi mendadak, perubahan status mental, sakit kepala, sampai gejala gastriintestinal.

Selain itu, gejalanya juga disertai perubahan gradual gangguan bicara, berjalan, adanya gerakan involuntir ekstremitas ataupun disfungsi motorik lainnya. (Wiek)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*