Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Blok Rel Ruas Mayangkara-Wonokromo Resmi Dibuka

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SURABAYA – Pemkot Surabaya resmi membuka perlintasan kereta api yang telah diperlebar dengan blok rel di ruas Mayangkara-Wonokromo tepatnya di depan RSI Wonokromo. Kebijakan ini dilakukan untuk mengurangi kemacetan.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengatakan, perlintasan yang baru diresmikan itu memiliki panjang 24 meter dengan konstruksi utama berupa rel R54 yang ditutup dengan plate sebagai pengikat blok rel.

Dia menambahkan proses pembangunan proyek pelebaran blok rel senilai Rp525 juta tersebut lebih cepat satu bulan dari target yang telah ditetapkan.

Dia berharap dengan selesainya pembangunan dan dibukanya rel ruas Mayangkara- Wonokromo dapat berfungsi optimal dan mengurai kemacetan lalulintas di kawasan tersebut.

“Pekerjaan ini dikerjakan dengan nilai kontrak Rp525 jutaan dengan lama pengerjaan tiga bulan, tapi ternyata, pekerjaannya lebih cepat hanya dalam kurun waktu 2 bulan,” katanya dalam dalam pernyataan tertulis yang dirilis, Jumat (23/11).

Baca jugaAwas, Minum Air Berlebihan Bisa Keracunan

Dia mengatakan rampungnya pengerjaan blok rel ini maka perlintasan kereta api yang awalnya hanya memiliki lebar 9 meter kini menjadi 17 meter menyesuaikan ukuran Frontage Road sisi barat.

Risma menambahkan dengan dibukanya blok rel ini arus lalulintas yang tadinya dibuka tiga jalur bisa beroperasi menjadi 6 jalur, sehingga mengurai kemacetan akibat penyempitan jalan atai bottleneck.

“Dengan begitu, maka jalan yang tadinya hanya 3 lajur bisa muat 6 lajur, sehingga mampu mengurangi bottleneck Wonokromo,” imbuhnya.

Meski dapat mengurai kemacetan, kata Risma, masyarakat pengguna jalan tetap harus berhati-hati ketika melintas kawasan tersebut, sebab di daerah itu ada dua jalur, yaitu dari timur dan dari selatan.

“Sebenarnya dalam undang-undang tidak boleh ada jalan sebidang, tapi karena itu merupakan jalan nasional, maka harus dikerjakan. Makanya, kami nanti masih butuh U-turn ke arah Pasar Wonokromo,” imbuh Risma.

Wali Kota perempuan pertama itu menambahkan tahun depan pemkot akan terus melanjutkan pembangunan Frontage Road sisi Barat di bagian Pasar Wonokromo. Apalagi, hingga saat ini, hampir semua bangunan bekas Pasar Wonokromo sudah dibebaskan oleh Pemkot Surabaya.

“Hampir semua sudah kami bebaskan, ada lahan milik PT KAI juga beberapa persil, nanti kami diskusikan. Kemarin bongkar bangunannya manual karena permintaan warga. Tahun depan akan kami proses, bareng sama pembangunan Jembatan Joyoboyo. Ini masih dibuat amdalnya,” imbuhnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*