Press "Enter" to skip to content

Ternyata Berkeringat Tak Berarti Tubuh Membakar Kalori

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Banyak yang beranggapan olahraga yang benar adalah ketika tubuh mandi keringat. Ternyata, kalau tujuan kamu adalah menurunkan berat badan, keringat saja nggak cukup lho.

“Kebanyakan orang berpendapat, sudah olahraga dan berkeringat berarti lemaknya ikut terbuang bersama keringat, padahal itu salah besar,” kata Rachel Olsen, seorang pakar nutrisi, saat ditemui detikHealth di Jakarta Selatan, Senin (23/10).

Menurut Rachel, berkeringat adalah mekanisme tubuh untuk mendinginkan diri. Tidak secara langsung berhubungan dengan pembakaran kalori dalam tubuh. Jadi jangan heran kalau sudah rajin berkeringat, tapi berat badan tidak turun-turun.

Pembakaran kalori di dalam tubuh, kata Rachel, lebih terwakili oleh peningkatan denyut jantung atau heart rate. Makin tinggi denyut jantung, makin banyak kalori yang terbakar. “Kalori akan terbakar jika detak jantungmu cepat dan mulai berat. Kalau kamu keringetan tapi detak jantungnya masih stabil itu hanya cairan tubuh saja yang keluar,” jelas Rachel.

Lalu, hal apa saja yang bisa memengaruhi produksi keringat seseorang? Apakah mudah mengeluarkan keringat berlebih merupakan tanda ada sesuatu yang tidak beres dengan kesehatan Anda? Simak jawabannya di bawah ini.

Apakah saya berkeringat dengan normal?

Setiap orang memproduksi keringat dalam jumlah yang berbeda-beda. Ini karena kelenjar keringat dalam tubuh tiap orang berbeda pula sifatnya. Maka, sulit untuk menentukan secara akurat sebanyak apa keringat yang normal diproduksi tubuh dalam situasi tertentu.

Namun, menurut dr. Adam Friedman, seorang spesialis kulit di George Washington School of Medicine and Health Sciences, seseorang berkeringat secara berlebihan jika produksinya kira-kira empat atau lima kali lebih banyak dari orang kebanyakan.

Baca juga: Kabar Gembira Bagi Caleg Mantan Terpidana Korupsi, Begini Keputusan KPU

Alasan beberapa orang lebih mudah berkeringat

Maka, perhatikan 5 faktor di bawah ini. Mungkin salah satunya jadi penyebab Anda mudah berkeringat selama ini.

1. Jenis kelamin

Laki-laki cenderung lebih mudah berkeringat daripada perempuan.

2. Berat badan

Orang yang kelebihan berat badan atau mengalami obesitas cenderung lebih mudah berkeringat.

3. Pola makan

Terkadang, pola makan Anda memengaruhi seberapa banyak keringat yang dikeluarkan tubuh. Orang yang setiap hari rutin minum beberapa cangkir kopi akan lebih mudah berkeringat.

4. Kondisi psikologis

Jika Anda banyak berkeringat tanpa ada alasan yang jelas, bisa jadi Anda sedang dilanda stres, kecemasan, atau rasa gugup.

5. Hiperhidrosis

Hiperhidrosis adalah kondisi medis yang ditandai dengan berkeringat secara berlebihan, bahkan bisa sampai mengganggu fungsi normal sehari-hari. Misalnya jadi sulit untuk mengemudikan setir saat berkendara atau tidak nyaman saat mengetik di papan ketik (keyboard). (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id