Press "Enter" to skip to content

Solo Wilayah Potensial Jual-Beli Senpi

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Solo Teguh Subroto menyatakan wilayah kota Solo menjadi pasar potensial jual-beli senjata api (senpi) beserta amunisinya. Hal itu terlihat dari maraknya kasus kepemilikan illegal dan transaksi senjata di wilayah ini.

“Terbukti jadi pasar senpi saat polisi menyita17 senjata api impor dari Austria berikut ribuan butir peluru yang akan dipasarkan di Solo. Kini senpi sebagai barang bukti itu akan dimusnahkan,”ujar Kajari Solo saat pemusnahan barang bukti di halaman Kejaksaan Negeri (Kejari) Solo,Senin (22/10).

Pemusnahan sejumlah barang bukti itu dihadiri anggota Forum Pimpinan Daerah seperti Walikota Solo Fx Hadi Rudyatmo, Kapolresta Solo Kombes Pol Ribut Hari Wibowo, Dandim 0735/ Solo Letkol Inf. Ali Akhwan, Kepala Rutan Kelas I Surakarta M. Ulin Nuha, serta tamu undangan lainnya.

Setelah melakukan penandatanganan sebagai saksi dilakukan pemusnahan barang bukti, senjata api dimusnahkan dengan cara digergaji mesin, dan seribuan butir amunisi dimasukan kotak baja yang kemudian dibakar.

Baca juga: Rawan Pencurian Warga Temanggung Masih Enggan Tanam Vanili di Ladang

Dipaparkan oleh Kajari Solo, barang bukti yang dimusnahkan tersebut yang sudah memiliki kekuatan hukum tetap (inkrah) sejak April 2018, sebanyak 62 perkara.

Selain 17 senjata api berikut ribuan butir peluru, pihak Kejari Solo juga memusnahkan barang bukti 252,974 gram narkotika jenis sabu, timbangan digital 10 unit, alat penghisap (bong) 22 buah, ponsel 35 buah, delapan buah kartu ATM, satu drum dan empat jirigen penuh berisi minuman keras tradisional jenis ciu bekonang.

Selain memusnahkan barang bukti, Kejari Solo selaku pihak eksekutor juga berhasil  menyetorkan kepada negara, dari hasil rampasan, termasuk hasil kejahatan  pencucian uang ke kas negara senilai Rp 237 juta .

Terkait kasus peredaran senjata api, Kajari Teguh Subroto memaparkan
terpidana kasus senpi itu ada tiga orang yakni Rudy Hartono alias Rudy Kasogi (43), Pilihanto alias Aan (30) dan Irwan Setyanto (33).

Sementara Kapolresta Solo Kombes Ribut Hari Wibowo terkait munculnya sinyalemen wilayah hukum Solo dijadikan pasar senpi, mengatakan polisi tidak tinggal diam dan akan terus melakukan operasi penertiban perdagangan senpi baik secara terbuka maupun tertutup.”Dengan diringkusnya komplotan pedagang senpi yang diotaki Rudi itu merupakan langkah tegas pihak kepolisian melakukan langkah penyelidikan dan penyidikan dalam upaya pemberantasan senpi di Solo”ujarnya.(ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id