Pemerintah Siapkan Bantuan Biaya Hidup Mahasiswa Asal Palu

biaya hidup
Ilustrasi | Foto: youtube
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, YOGYAKARTA – Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta siap membantu biaya hidup para mahasiswa Palu, Sulawesi Tengah yang saat ini tengah menempuh kuliah di sejumlah perguruan tinggi di daerah ini.

Sekretaris Daerah (Sekda) DIY Gatot Saptadi mengatakan sebagai dukungan dan keprihatinan atas bencana alam yang terjadi di Palu, Donggala dan sejumlah daerah di Sulawesi Tengah, pihaknya akan melakukan pendataan dan memberikan bantuan biaya hidup selama di Jogja.

Menurut dia, pasca gempabumi, tsunami dan lukuifaksi atau tanah amblas, puluhan ribu masyarakat Sulteng kehilangan tempat tinggal, harta benda dan pekerjaan sehingga perlu adanya bantuan dari pemerintah untuk para mahasiswa yang keluarganya menjadi korban.

“Sekarang kami mencoba mendata dulu, Pak Gubernur (Sultan) mengatakan kalau itu memang layak dan harus dibantu, maka akan dibantu sesuai sasaran yang tepat,” katanya, baru-baru ini.

Menurut Gatot, diharapkan hasil pendataan mahasiswa Palu yang dilakukan bersama pihak perguruan tinggi negeri dan swasta di DIY selesai pada Jumat (5/10). Selanjutnya pada Senin (8/10) pihaknya akan bertemu dengan para rektor untuk memutuskan bantuan pembiayaan itu.

“Saya ingin memastikan, informasinya ada sekitar 2.000-an (mahasiswa), tapi apa betul segitu,” katanya seperti dikutip dari Kabar24.

Baca juga: Pertamina Tambah Distribusi Pertamax Turbo di Jateng Dan DIY

Ia mengatakan rencananya dana yang dikeluarkan untuk menanggung biaya hidup mahasiswa Palu di Yogyakarta tidak diambil dari Anggaran Pendapatan, dan Belanja Daerah (APBD) DIY, melainkan diambil dari dana operasional gubernur. “Kalau keluar pun nanti dari dana gubernur, bukan dari APBD,” kata Gatot.

Selain itu, lanjut Gatot, Pemda DIY juga telah meminta perguruan tinggi negeri maupun swasta di DIY untuk memberikan keringanan biaya perkuliahan mahasiswa Palu di Yogyakarta.

“Kami berkomunikasi dengan rektor perguruan tinggi untuk meringankan biaya kewajiban mahasiswa. Mereka yang mau ujian kan syaratnya harus bayar lunas. Sudah ada lampu hijaulah, artinya ada kemungkinan (pembayaran) ditunda atau seperti apa nanti biar diputuskan teman-teman rektor ,” kata dia.

Lebih dari itu, kata Gatot, Pemda DIY juga memiliki rencana mengirimkan bantuan logistik untuk para korban bencana di Palu. Meski demikian, masih ditunda karena akses menuju Palu masih sulit dan belum ada kepastian, sehingga untuk sementara difokuskan untuk membantu mahasiswa Palu yang berdomisili di Yogyakarta.

“Ada sejumlah personel BPBD DIY yang sudah berangkat duluan ke sana, itu pun baru sampai Makassar, belum bisa tembus ke Palu. Saya sudah diminta komunikasi dengan Pemda Palu, tetapi sampai sekarang masih belum bisa optimal,” kata Gatot. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*