Press "Enter" to skip to content

Layani 14 Rute PT KAI Kembali Operasikan Stasiun Prupuk Tegal

Mari berbagi

JoSS, TEGAL – PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daop V Purwokerto mengoperasikan kembali Stasiun Prupuk Tegal setelah berhenti sejak beberapa tahun terakhir. Pengoperasian kembali stasiun di jalur aktif tersebut menyusul tingginya permintaan masyarakat.

Stasiun Prupuk (PPK) adalah stasiun kereta api kelas III/kecil yang terletak di Prupuk Utara, Margasari Kabupaten Tegal. Stasiun yang terletak pada ketinggian +36 m ini merupakan stasiun yang lokasinya paling utara di Daerah Operasi V Purwokerto lintas Prupuk-Kroya serta paling selatan di Kabupaten Tegal.

Stasiun ini memiliki enam jalur kereta api dengan jalur 2 sebagai sepur lurus jalur ganda arah hilir (dari Cirebon- Jakarta), jalur 3 sebagai sepur lurus jalur ganda arah hulu (ke Cirebon-Jakarta), dan jalur 4 sebagai sepur lurus jalur tunggal arah Slawi-Tegal.

Stasiun ini merupakan percabangan antara jalur KA Cirebon-Prupuk dengan jalur Tegal-Prupuk, namun lokasi percabangannya terletak sekitar dua kilometer ke arah timur laut stasiun, tepatnya di dekat jalan layang/flyover  Klonengan.

Manager Humas PT KAI DAOP 5 Supriyanto mengatakan Stasiun Prupuk secara resmi melayani naik turun penumpang pada Kamis, (18/10), sedikitnya ada 14 kereta api yang akan berhenti di stasiun yang berdekatan dengan Jalur Tegal-Purwokerto itu.

Dia menjelaskan Stasiun Prupuk merupakan titik pertemuan antara jalur kereta api Cirebon-Purwokerto dengan jalur Tegal-Purwokerto. Kedua jalur tersebut menuju jalur selatan seperti Yogjakarta dan Surabaya, sehingga peminatnya juga cukup banyak.

“Pengoperasian kembali stasiun ini untuk tingginya permintaan dari masyarakat di lingkungan stasiun Prupuk, maka PT KAI akan menghentikan beberapa perjalanan KA untuk melayani naik turun penumpang di stasiun Prupuk,” katanya, baru-baru ini.

Dia menjelaskan pihaknya telah melakukan persiapan-persiapan semenjak September 2018. Persiapan itu seperti membuka kembali loket di stasiun, termasuk perangkat dan petugasnya. Selain itu, pemasangan cetak maupun akses boarding, menata kelengkapan fasilitas pelayanan penupang, termasuk penambahan tenaga pengamanan.

Baca juga: Minum Kopi Pakai Gula Aren Ternyata Lebih Sehat

“Banyak yang harus kami persiapkan, untuk kembalinya stasiun Prupuk melayani naik turun penumpang,” ungkapnya.

Menurut dia sejak beberapa tahun terakhir, stasiun tersebut tidak lagi dijadikan sebagai tempat pemberhentian penumpang kereta api. Semua kereta hanya melintas dan langsung menuju daerah tujuannya masing-masing, sehingga cukup sulit bagi masyarakat yang ingin berhenti di stasiun tersebut.

Ia mengatakan 14 kereta api yang akan berhenti di Stasiun Prupuk terdiri atas KA 7063 Jayakarta Premium tujuan Pasarsenen yang diberangkatkan pukul 01.23 WIB, KA 223 Kamandaka tujuan Semarangtawang pukul 06.04 WIB, KA 225 Kamandaka tujuan Purwokerto pukul 08.24 WIB, KA 192 Kutojaya Utara tujuan Kutoarjo pukul 09.49 WIB, KA 121 Sawunggalih tujuan Pasarsenen pukul 10.13 WIB, KA 227 Kamadaka tujuan Semarangtawang pukul 11.27 WIB, KA 122 Sawunggalih tujuan Kutoarjo pukul 12.13 WIB.

Selanjutnya, KA 229 Kamandaka tujuan Purwokerto pukul 15.01 WIB, KA 7064 Jayakarta Premium tujuan Surabaya- Gubeng pukul 17.18 WIB, KA 231 Kamandaka tujuan Semarangtawang pukul 18.19 WIB, KA 191 Kutojaya Utara tujuan Pasarsenen pukul 20.31 WIB, KA 233 Kamandaka tujuan Purwokerto pukul 20.50 WIB, KA 123 Sawunggalih tujuan Pasarsenen pukul 22.14 WIB, dan KA 124 Sawunggalih tujuan Kutoarjo pukul 22.21 WIB.

“Stasiun Prupuk setiap harinya dilewati 86 perjalanan kereta api dengan tujuan Cirebon/Jakarta, Tegal/Semarang, dan Purwokerto/Yogyakarta. Dari jumlah KA yang lewat tersebut, 56 di antaranya merupakan perjalanan KA penumpang,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id