fbpx Press "Enter" to skip to content

Kulakan Narkoba Ngutang, Ternyata Diberi Sabu Oplosan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Satuan Reserse Narkoba Polrestabes Semarang menangkap Yuliansyah AW, 31, warga Bojongsamalan, Semarang Barat lantaran diduga menjadi pengedar narkoba jenis sabu. Dari penangkapan itu, polisi mengamankan sekitar 122 gram sabu.

“Berawal informasi dari masyarakat, kemudian ditindaklanjuti anggota dengan penangkapan di rumahnya, Senin (22/10). Di rumah yang bersangkutan, anggota mendapatkan barang bukti sebesar 122 gram,” tutur Kapolrestabes Semarang Kombes Pol Abioso Seno Aji, di Mapolrestabes Semarang, Rabu (24/10).

Kepada polisi, Yuliansyah mengaku mendapatkan sabu dari N, penghuni LP Nusakambangan. “Belinya 125 gram seharga Rp 85 juta. Sudah laku 3 gram, dijual lagi per 1 gram seharga Rp 1 juta. Jadi bisa dapat keuntungan sekitar Rp 40 juta,” ujar Abi, panggilan akrab Abioso.

Uniknya, dalam bertransaksi tersebut, Yuliansyah tidak membayar tunai ke N. “Dia ngutang. Ini kan aneh, kalau utang buat beli tempe itu biasa, tapi ini beli sabu dengan utang dan nilainya Rp 85 juta. Ini mengindikasikan ada kedekatan antara tersangka dengan penjualnya,” beber Abi.

Polisi masih penyidikan lanjut atas pengakuan tersebut, termasuk asal muasal barang. “Nanti kami lakukan pendalaman, barang (sabu) itu milik siapa sesungguhnya, akan kami pastikan benar tidak N itu penghuni di sana (Nusakambangan),” ujar dia.

Baca juga: Jerman Hentikan Ekspor Senjata ke Arab, Ini Penyebabnya

Yuliansyah membenarkan kulakan (beli untuk dijual lagi) sabu dari N dengan cara utang. “Rencananya saya bayar dengan transfer (bayar),” katanya. Kenal dengan N saat masih sama-sama menghuni penjara di Pati. “Saya dulu kena kasus penjambretan,” aku dia.

Pria yang saban hari bekerja sebagai tukang parkir di kawasan Semarang Barat ini sebelumnya sudah pernah mengedarkan sabu milik N. “Sebelumnya sekali, jadi ini yang kedua. Pembelinya tidak tahu dari kalangan mana, saya hanya mencatatkan alamat pengiriman sabu,” dalihnya.

Yuliansyah juga mengaku narkoba yang dijualnya tidak murni sabu. “Ada oplosannya tapi saya tidak tahu bahan yang digunakan untuk mencampur. Saya tahu oplosan ketika mencoba, dibakar gosong,” imbuh dia.

Selain sabu 122 gram yang terbagi dalam sejumlah paket siap jual, polisi juga mengamankan barang bukti lain seperti timbangan digital, saringan dan mangkok untuk mengayak sabu dan satu bendel plastik klip. Yuliansyah disangka melanggar pasal 114 ayat 2 subsider pasal 112 ayat 2 UU No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, ancaman hukuman maksimal pidana mati. (joy/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id