Press "Enter" to skip to content

Filler Wajah Kini Makin Digemari Ini Prosedur Yang Harus Dipahami

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Siapa yang tak ingin memiliki wajah bebas kerut dan selalu tampak awet muda?

Seiring dengan bertambahnya usia manusia, elastisitas kulit akan berkurang akhirnya muncul kerutan di sana sini. Kerutan dan warna kusam pada kulit khususnya wajah itu merupakan momok bagi sebagian besar wanita yang pada umumnya ingin selalu tampil cantik dan awet muda.

Karena itulah, tren di dunia estetika semakin berkembang. Menurut dr. Irena Sakura Rini, SpBP(K) RE, sekarang ini trennya adalah orang-orang ingin tampak lebih muda, wajahnya lebih kencang, ingin memancungkan hidung, membuat kelopak mata, tapi dengan metode yang non-invasif atau tanpa operasi.

“Selama masih ada jalan lain akan dihindari operasi,” ujar dokter yang akrab disapa Ira itu saat media gathering Happy Lift di Lewis & Caroll, Jakarta, belum lama ini seperti dilansir dari Viva.co.id.

Hal ini pun membuat banyak pasien akan lari ke dokter bedah umum atau pusat-pusat perawatan kecantikan sebelum datang ke bedah plastik. Padahal, tak semua layanan di pusat kecantikan ini aman dan dilakukan oleh dokter yang tersertifikasi.

Karena semakin banyaknya minat masyarakat mendapatkan wajah yang selalu tampil sempurna, akhirnya membuat mereka semakin paham dengan prosedur-prosedur kecantikan yang ada di pasar.

Prosedur-prosedur seperti filler, botox, dan tanam benang menjadi tiga prosedur yang paling banyak ditanyakan pasien ketika datang ke dokter.

Baca juga: Ikan Asap Cair Masuk Muri, Kerapu Siap Dikirim ke Sulteng

Perawatan filler yang bisa menghilangkan kerutan di wajah, menghaluskan kulit, memperbaiki bentuk wajah, dan membuat lebih awet muda tanpa menggunakan metode operasi kini banyak dipilih.

Tapi apakah filler boleh dilakukan oleh remaja atau orang yang usianya masih di bawah 20 tahun?

Spesialis kulit, dr. Olivia Ong  seperti dilansir dari Kompas.com mengatakan, bahwa indikasi melakukan filler bukan berdasarkan umur, melainkan karena alasan kebutuhan.

“Pada kasus-kasus tertentu, filler atau tindakan estetika wajah lainnya seperti botox bahkan bisa dilakukan pada usia anak. Keperluan tersebut juga dipelajari pada bidang kedokteran anak (pediatri),” kata Olivia di Jakarta, belum lama ini.

Dengan semakin digemarinya filler, adakah usia minimal menjalani prosedur tersebut? Olivia mengatakan, indikasi melakukan filler bukanlah berdasarkan usia namun berdasarkan kebutuhan.

Pada kasus-kasus tertentu, filler, – atau pun tindakan estetika wajah lainnya seperti botoks, bahkan bisa dilakukan pada usia anak. Keperluan tersebut juga dipelajari pada bidang kedokteran anak (pediatrik).(wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id