Press "Enter" to skip to content

Ratusan Karya Kartunis Dunia Dipamerkan di Borobudur

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – ‘Borobudur Cartoonist Forum 2018’ pamerkan sekitar 170 karya para kartunis dari berbagai negara, termasuk Indonesia. Pameran digelar di kawasan Candi Borobudur Kabupaten Magelang, selama 22 s.d. 23 September 2018.

Darminto M Sudarmo, Kurator pameran kartun “Borobudur Cartoonists Forum 2018” bertajuk “Abad Visual” itu mengatakan pameran ini sebenarnya hanya sekelas ekshibisi, bukan kontes atau lomba. Namun di luar dugaan, minat peserta, baik dari dalam maupun luar negeri sangat besar.

Dia menambahkan jumlah karya kartun yang masuk panitia sekitar 250 karya berasal dari 114 kartunis. Setelah disimak oleh tim, sekitar 170 kartun karya 90-an kartunis dipamerkan.

Mereka berasal dari sekitar 23 negara, seperti Algeria, Azerbaijan, Bahrain, Brazil, China, Filipina, India, Indonesia, Irak, Kuba, Macedonia, Malaysia, Maroko, Mesir, Montenegro, Prancis, Rumania, Rusia, Serbia, Syria, Turki, Ukraina, dan Uzbekistan.

Ia menyebut kartun yang bagus dipastikan ada isinya yang bisa membuat penonton tersenyum, ketawa, kesal atau bahkan berpikir.

“Isi itu diperoleh kartunis dari sejumlah pencarian, segunung perenungan, dari membaca dan melihat keadaan sekitar, lingkungan rumah, lingkungan kerja, pusat belanja, bahkan semua yang ada di jagat raya ini dapat memengaruhi atau menginspirasi lahirnya gagasan seorang kartunis,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Baca juga : Mozaik Kayu Karya Anak Putus Sekolah Tembus Pasar Ekspor

Karya kartun, ujar Darminto yang juga pengamat humor itu, meskipun hanya satu kotak (ada yang beberapa kotak) dapat berkomunikasi secara tuntas dengan penikmatnya, tidak sembarang orang bisa membuat kartun yang bagus, demikian pula tidak sembarang orang bisa menikmati kartun bagus.

“Semua terkait dengan nalar dan kecerdasan. Terkait dengan kekayaan wawasan dan pengetahuan,” kata Darminto.

Ketua Panitia “Borobudur Cartoonists Forum 2018” Lukas Luwarso mengatakan para kartunis dari luar negeri mengirimkan karya mereka kepada panitia untuk ikut dalam pameran tersebut.

Para kartunis dari luar negeri itu, antara lain Silvano Mello (Brazil), Hou Xiaoqiang (China), Kamel Berani (Algeria), Seyran Caferli (Azerbaijan), Ali Khalil (Bahrain), Bern Fabro (Filipina), Tvg Menon (India), Qasim Qapalan (Irak), Keti Radevska (Macedonia), Gayour Marli (Malaysia), Omar Saddek Mostafa (Mesir), Vjekoslov Bojat (Montenegro), Belom Jean-Loc (Prancis), Victor-Eugoen Mihai (Romania), Mileta Miloradovic (Serbia), Raed Khalil (Syria), Roberto Castillo Rodriquez (Kuba), Askin Ayrancioglu (Turki), Alexander Dubovsky (Ukraina), dan Makhmud Eshonqulov (Uzbekistan).

Kartunis dari berbagai kota di Indonesia yang ikut dalam pameran tersebut, antara lain Jitet Koestana, Soeprie Ketjil, Aan Adi Jaya, Budi Santoso Budeks, Danny Yustiniadi, Fitriyadi, Hang Ws., I Wayan Nuriarta, Jadud Soemarno, Imam Yunni, Joen Yunus, Khoiril Mawah, M. Hadi Santoso, Partono, Totok Haryanto, Wahyu Siswanto, dan Zaenal Cartoonist. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id