Press "Enter" to skip to content

Pelayanan Prima, Personel Bandara Dituntut Siap Tangani Kondisi Darurat

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Tiga kondisi darurat diujikan di Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang, Kamis (20/9) malam. Kegiatan tersebut bagian dari latihan penanggulangan keadaan darurat (PKD) yang digelar Angkasa Pura (AP) I guna melihat kesiapan dan kesigapan personel Bandara Ahmad Yani.

“Untuk pertama kalinya latihan PKD digelar mulai sore hingga malam hari. Personel juga tidak diberitahu dimana akan terjadi accident, sehingga kesigapan mereka dan peralatan pendukung benar-benar diuji. Karena kejadian darurat dapat terjadi kapanpun juga,” beber Direktur Operasi PT Angkasa Pura I Wendo Asrul Rose di sela memimpin latihan PKD.

Ada tiga simulasi latihan PKD, yakni penanganan kebakaran gedung atau fire building exercise, penanganan ancaman keamanan bandara atau aviation security exercise dan penanganan kecelakaan pesawat udara atau aircraft accident exercise.

Dalam simulasi fire building exercise digambarkan puluhan orang di lantai atas gedung terminal penumpang tiba-tiba berhamburan keluar. Terengah, panik terlihat dari wajah mereka paska terdengar suara kaca pecah. Terlihat asap putih cukup tebal mengepul dari dalam gedung.

Sejumlah pegawai bandara nampak sigap mengarahkan orang-orang tersebut ke zona aman. Tim kesehatan juga tak kalah cekatan mengevakuasi dan merawat mereka yang terluka. Upaya pertama pemadam api dengan alat pemadam api ringan (Apar) dilakukan tim pemadam, mengeliminir api agar tidak merembet ke bagian lain kantor.

Baca juga : Budaya Demokrasi Dalam Pengelolaan Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang

Sedangkan di aircraft accident exercise, disimulasikan pesawat Srigunting Air mengalami celaka di landas pacu 31. Digambarkan, kecelakaan mengakibatkan 86 korban, terdiri dari 69 korban luka dan 17 lainnya luka-luka. Tim pemadam, tim medis, tim security dan tim pendukung terkait bergerak cepat melakukan pengamanan kejadian, lokasi dan mengevakuasi serta merawat korban meninggal dan luka.

Menurut Wendo, penanganan terhadap kejadian-kejadian darurat tersebut mengacu pada airport emergency plan (AEP) bandara. “Suasana simulasi dirancang sedemikian rupa seperti kondisi nyata sehingga bisa dilihat PKD yang dilakukan personel bandara dapat berjalan sesuai AEP,” tegasnya.

Tak hanya menguji penanganan saat kejadian darurat, latihan juga menyasar penanganan paska kejadian. Seperti penanganan terhadap keluarga korban melalui simulasi greeters dan meeters maupun penanganan terhadap awak media melalui simulasi media handling.

Bagi Wendo, kondisi darurat bandara di lingkungan bandara dapat terjadi tanpa mengenal waktu. Karenanya latihan harus terus diasah guna meningkatkan kemampuan personel sekaligus mengetahui kelemahan dari sistem PKD.

Dalam kesempatan tersebut, diluncurkan pula aplikasi emergency call information system (ECIS). Aplikasi ponsel berbasis android ini akan memberikan notifikasi kejadian di bandara kepada anggota Komite PKD. Lewat aplikasi tersebut anggota Komite PKD peringatan sebelum koordinasi dan komunikasi lewat verbal dilakukan.

“Dapat diketahui secara cepat titik yang terjadi keadaan darurat, bisa dilihat lewat google maps. Sehingga anggota komite dapat melakukan persiapan lebih cepat,” sambungnya.

Pelaksana Tugas Sementara (PTS) General Manager PT AP I Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani, Indah Preastuty menyatakan simulasi tidak mengganggu pelayanan terhadap penumpang. “Meski disimulasikan seperti kondisi nyata namun kegiatan ini tidak mengganggu aktivitas pelayanan. Sudah kami umumkan sebelumnya sehingga penumpang tidak panik meski kami berharap ada partisipasi mereka,” kata dia.

Indah menambahkan PKD menjadi salah satu fokus pihaknya dalam mewujudkan pelayanan prima. Karenanya kesiapan dan kesigapan personel, sinkronisasi antarunit maupun lintas instansi terus diasah untuk menghadapi tantangan perubahan keadaan darurat. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id