Press "Enter" to skip to content

NU Solo Tolak Agenda Jalan Sehat Yang Diduga Bakal Dipolitisasi

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Warga Nahdatul Ulama (NU) Se Solo Raya menolak rencana agenda jalan sehat pada Minggu (9/9) yang kabarnya akan dihadiri oleh Neno Warisman dan Ahmad Dhani. Penolakan tersebut seiring dengan munculnya sejumlah isu adanya tuntutan terhadap pemerintah untuk penurunan tarif listrik, harga sembako dan BBM.

Ketua Pimpinan Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Solo, Hilmi Ahmad Sakdillah mengatakan pihaknya menyerap aspirasi dari masyarakat se Solo Raya terkait akan dilangsungkan jalan sehat di Kota Barat, Solo yang rencananya juga akan melakukan sejumlah tuntutan terhadap pemerintah.

Dia menilai, hal itu sudah dipolitisir karena menghadirkan tokoh dari luar Solo. Pihaknya mengkhawatirkan kegiatan tersebut dapat mengganggu kondusifitas masyarakat di wilayah ini.

Selain itu, sejumlah masyarakat juga melakukan penolakan rencana kegiatan tersebut, dengan memasang beberapa spanduk di titik strategis.

Sejumlah spanduk penolakan di beberapa titik, diantaranya Simpang empat  Kandang Sapi, Solo, Stasiun Pengisian Pompa Bahan Bakar Umum (SPBU) Mojosongo, Solo, Jembatan Komplang, Simpang Lima Banjarsari, Solo, depan pool Perusahaan Transportasi Umum Damri, Simpang empat Sangkrah dan Pasar burung Depok Solo, serta Pasar Tanggul Kampung Sewu dan Taman Balekambang, Solo.

“Untuk lebih efektif membahas berbagai situasi serta program PC NU se Subosukowonosraten (Surakarta, Sukoharjo, Wonogiri, Sragen dan dan Klaten) besok Minggu (2/9) pimpinan PC NU se Subosukowonosraten akan rapat di  kantor PAC NU Jalan Honggowongso, Solo “ujarnya  kepada JoSS.co.id, Sabtu (1/9).

Pihaknya mengatakan akan mengumpulkan Ketua Pengurus Anak Cabang (PAC) se Solo Raya untuk membuat pernyataan menolak kegiatan jalan sehat ini, selanjutnya pernyataan sikap dari warga NU tersebut akan diserahkan ke Bupati, Komandan Kodim dan Kapolres se Solo Raya.

Baca juga : Juru Parkir Tua Solo Dicarikan Pekerjaan Baru

“Ketua PAC NU se Solo Raya akan membuat surat pernyataan menolak kegiatan jalan sehat hari Minggu, (9/9) di Lapangan Kota Barat dan akan di tanda tangani semua ketua PAC NU Se Solo Raya, dan surat tersebut akan dikirimkan ke Bupati , Komandan Kodim (Dandim) dan Kapolres se Solo Raya,”paparnya.

Sementara untuk membantu kondusifitas kota Solo untuk pengerahan ribuan barisan serba guna (Banser) nanti masih dibicarakan di forum pertemuan pimpinan PC NU itu.

Menurut Hilmi Ahmad Sakdillah, berdasarkan informasi yang diterimanya seperti di Surabaya dan Riau, kota yang didatangi dua tamu itu justru kontra produktif menimbulkan pro dan kontra.

Menurut dia, era demokrasi seperti sekarang ini harus disikapi secara bijak oleh semua kalangan. Termasuk menjaga kondusifitas wilayah masing-masing. “Kalau mereka ditolak oleh masyarakat, namun malah tetap memaksa, padahal  di tempat dan waktu yang sama, akan ada kegiatan tahunan Pemerintah kota Solo yakni penyelenggaraan Porwaso (Pekan Olahraga Warga Solo),” ujarnya.

Di event Porwaso itu, sudah diagendakan kegiatan olahraga tradisional seperti senam, tarik tambang, gobak sodor.  “Kalau kemudian diubah menjadi selera tamu itu seperti demo memprotes BBM serta memplintir untuk kegiatan politik itu ya memaksakan pendapat, harusnya kalau memang akan olah raga gerak jalan sehat, ya olah raga saja jangan dicampur adukkan dengan menuntut macam-macam. “Itu namanya demo,”papar Hilmi Ahmad. (ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id