Press "Enter" to skip to content

Lama Tak Update Postingan Path Dikabarkan Tutup

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kabar mengejutkan hadir dari dunia maya, layanan media sosial Path dikabarkan akan menutup operasionlanya menyusul tak ada tanda-tanda kehidupan aktifitas perusahaan asal California Amerika Serikat ini.

Meski belum terkonfirmasi kebenarannya, berhembusnya kabar tersebut membuat warga net bertanya-tanya penyebab berhentinya operasional path.

Dalam screenshot itu, social networking yang diakuisisi Daum Kakao tersebut mengucapkan salam perpisahan yang menyatakan penyesalan mendalam akan berhenti beroperasi. Bagi pengguna yang mencari informasi tentang proses restore/refund, Path menyertakan sebuah link di dalam pesan tersebut.

Tidak dijelaskan kapan Path akan benar-benar menutup aplikasinya. Sampai Sabtu (15/09) siang pun, aplikasi Path di Android masih dapat dibuka dan dipergunakan untuk mem-posting tulisan dan foto seperti biasanya.

Banyak netizen yang menduga bahwa ini hanya akal-akalan Path agar pengguna aktif kembali menggunakan layanannya. Dalam beberapa tahun belakangan ini, pamor Path meredup seiring peningkatan fitur yang ditawarkan Instagram, sehingga pengguna saat ini lebih memilih mengakses layanan anak perusahaan Facebook itu.

Baca juga : Akun Media Sosial Didata Untuk Tangkal Radikalisme

Informasi ini bermula dari tersebarnya screenshot posting berisi ucapan selamat tinggal dari Path yang diunggah oleh seorang pengguna Twitter dengan akun @anmdanas. Wajar kalau banyak warganet Indonesia yang ramai mengunggah komentar, mengingat basis pengguna Path di Indonesia cukup besar.

Selain para user, kabar ini mungkin juga tidak mengenakkan bagi Dave Morin, co-founder sekaligus CEO Path. Sebab, enam bulan sebelumnya, tepatnya 22 Maret 2018, Morin sempat menyatakan ingin membangun Path menjadi lebih baik lagi. Lewat akun Twitter pribadinya, mantan orang dalam Facebook itu mempersilakan netizen untuk memberikan masukan demi Path yang lebih baik.

Di antara beberapa masukan tersebut, ada usulan agar Path lebih intim lagi, sehingga user tak perlu takut mengunggah aktivitas kesehariannya dan foto-foto anaknya. Ada pula yang mengusulkan agar ada versi berbayar untuk memberikan privasi ekstra pada pengguna. Kendati demikian, Morin mengklaim pihaknya bukannya ingin mengalahkan atau anti terhadap Facebook.

Path sendiri sudah lama tak mengungah posting atau kabar terbaru di akun resminya. Alhasil, belum ada perubahan yang banyak atau signifikan sejak Morin membuka “sesi hearing” tersebut.

Akun resmi Path di Facebook sendiri terakhir memberikan kabar terbaru pada 30 Maret 2018, yakni saat mengabarkan problem teknis yang dialaminya. Sedangkan di Twitter, 21 Mei lalu Path memberitahukan ada perombakan dalam menikmati konten video di tab Explore-nya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id