COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Alibaba dan Tencent Garap Bisnis Remitansi TKI

Remitansi
Ilustrasi | Foto : google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS,  HONGKONG – Tingginya peluang bisnis pengiriman uang (Remitansi) Tenaga Kerja Indonesia (TKI) dan tenaga kerja Filipina di China langsung ditangkap oleh Alibaba dan Tencent dengan menggarap layanan pengiriman uang.

Dari total pekerja migran di Hong Kong yang sebanyak 370 ribu orang, sebagian besarnya berasal dari Indonesia dan Filipina. Indonesia dan Filipina menjadi negara penerima transfer uang terbesar di dunia.

Data Bank Dunia mengungkap Filipina menerima US$32,8 miliar dalam pengiriman uang pada 2017 lalu. Sementara, Indonesia menerima US$9 miiar. Lebih dari US$16,9 miliar pengiriman uang terbang melalui Hong Kong.

Bank Dunia memperkirakan pengiriman uang global ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah mencapai US$485 miliar pada tahun ini.

Dua perusahaan besar di bidang teknologi asal China ini memperluas sayap bisnisnya dengan meluncurkan layanan pengiriman uang. Potensi bisnis baru itu dilatarbelakangi oleh banyaknya jumlah para pekerja Indonesia dan Filipina di Hong Kong.

Alibaba dan Tencent bersaing untuk membantu para pekerja migran mengirimkan uang mereka ke kampung halamannya dengan biaya yang murah dan cara yang sederhana. Diperkirakan bisnis pengiriman uang global di seluruh dunia mencapai US$600 juta per tahun.

Namun, sayangnya, para pekerja migran tersebut diketahui masih banyak yang belum memiliki rekening perbankan. Ant Finansial, afiliasi Alibaba di sektor keuangan bilang menggarap bisnis pengiriman uang dari Hong Kong merupakan langkah awal dan signifikan untuk perusahaan mempercepat inklusi keuangan secara global.

Sementara, Tencent menggarap bisnis remitansi lewat layanan WeChat Pay. Layanan ini sendiri cukup popular di China, namun masih berjuang keras untuk menarik minat di luar China.

Baca juga : Perjalanan Mekah ke Madinah Kini Cukup Ditempuh Setengah Jam Saja

EMQ, jaringan pengiriman uang di Asia, mengatakan bahwa pengiriman uang melintasi perbatasan lebih sulit daripada kelihatannya. Hal ini yang menjadi alasan Alibaba dan Tencent bermitra dengan EMQ. EMQ sendiri mengklaim telah mengantongi persetujuan pengaturan dan kemitraan dengan banyak bank di seluruh Asia Tenggara.

“Kami adalah pipa dan distribusi untuk Tencent,” imbuh CEO EMQ Max Liu, tanpa merinci kemitraannya dengan Alibaba.

Remitansi yang ada saat ini belum banyak terhubung ke ponsel penggunanya. Penerima dana bisa mengambil uang di bank atau pegadaian, seperti yang biasa mereka lakukan dengan layanan Moneygram atau Western Union.

Fitur layanan ini yang tengah diincar Alibaba lewat Alipay dan Tencent lewat WeChat. Kendati demikian, untuk sementara waktu, keduanya menawarkan layanan pengiriman uang secara cuma-cuma alias gratis.

Alibaba sudah getol menggarap bisnis remitansi sejak tahun lalu dengan rencana akuisisi Moneygram. Sayang, kesepakatan bernilai US$880 juta tersebut ditentang oleh regulator AS.

Bersama dengan Western Union, Moneygram telah lama menjadi pemain dominan di bisnis remitansi konvensional yang mengandalkan jaringan fisik dan agen lokal, mulai dari bank, toko-toko, dan pegadaian, seperti dilansir CNN dari Reuters. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*