Press "Enter" to skip to content

Perform Wedding Jahe, Hangatkan Jazz Atas Awan di Suhu 1,6 Derajat Celcius

Mari berbagi

JoSS, DIENG BANJARNEGARA – Ribuan pengunjung memadati gelaran Jazz Atas Awan yang merupakan rangkaian dari Dieng Culture Festival (DCF) 2018 di komplek Candi Arjuna Dieng, Jumat (3/8) malam.

Wisatawan dari berbagai daerah di Indonesia, bahkan juga mancanegara tetap antusias menikmati musik-musik beraliran Jazz, meski suhu dingin sekitar 1,6° Celcius di kawasan wisata Dieng begitu menusuk tulang.

Grup musik asal asal Bandung, Wedding Jahe membuka Konser Jazz Atas Awan pada gelaran DCF 2018 dengan lagu ‘Mama’ yang dipopulerkan grup musik Queen, sontak membuat penuntun ikut bersenandung.

Selanjutnya grup band yang tengah membuat buku berjudul sama dengan nama band ini mengcover lagu era 90an berjudul ‘Untuk Dikenang’ yang dipoluperkan oleh Jikustik. Membawakan lagu-lagu lawas yang familiar membuat penonton ikut menyanyi di tengah dingin sugu pegunungan ini.

Panitia menyediakan beberapa tungku api di beberapa titik, untuk menjadi penghangan bagi penonton dan wisatawan yang hendak menghangatkan badan dengan mendekat pada tungku.

Konser yang menjadi bagian dari gelaran Dieng Culture Festival (DCF) ini akan mendatangkan musisi jazz dari berbagai kota. Acara ini akan menghadirkan bintang tamu spesial, Gugun Blues Shelter.

Group Band asal Jakarta beraliran Bules tersebut akan memberikan warna tersendiri, Karena beraliran blues dan kerap menampilkan aliran rock.

Baca juga : Oseng Mercon dan Wedang Purwoceng Penawar Kebekuan Dieng
jazz atas awan
Ribuan penonton padati arena Jazz Atas Awan | Foto : joss.co.id/lina kasih

“Gugun Blues Shelter akan memberikan warna yang berbeda, diharapkan mampu memberikan kepuasan bagi penikmat musik yang hadir pada DCF nanti,” kata Creative Manager Jazz Atas Awan Aprilianto.

Selain Gugun Blues Shelter, Jazz atas Awan juga akan menampilkan sejumlah group band beraliran Jazz dari Bandung, Jakarta, Jogja, Semarang, diantaranya Garhana, Wedding Jahe, 5 Petani, Everyday,Longing In Depth. Di luar itu, masih banyak group yang berminat tampil di Jazz Atas Awan.

“Sekitar 11 group lebih yang tampil, karena masih ada yang ingin perform pada acara nanti,” lanjutnya.

Tak kalah seru, pada Sabtu malam (4/8), juga akan di gelar senandung negeri di atas awan. Pada gelaran tersebut, panitia juga akan menampilkan artis ibu kota yang sudah merilis beberapa album.

“Dia akan tampil bersama musisi dari Jepang Hiroaki Kato. Masih kita simpan namanya, untuk surprise aja buat pengunjung,”lanjutnya.

Terlepas dari meriahnya Jazz Atas Awan tadi malam, JoSS.co.id menyayangkan ketidak siapan panitia terhadap penyediaaan akses dari pintu masuk Kawasan Candi Arjuna, menuju venue penyelenggaraan Jazz yang lumayan jauh dan tanpa penerangan.

Tidak ada rambu pemandu sehingga beberapa pengunjung tersesat di kawasan candi yang begitu luas, belum lagi beberapa jalur di tutup untuk disterilkan mempersiapkan agenda pagi ini.

Sempat terjadi kericuhan antara pengunjung dengan panitia yang mengaku tidak tahu menahu terkait penutupan sejumlah jalur masuk dan keluar baik menuju arena pertunjukan maupun akses kembali ke penginapan di sekitar Candi Arjuna.

Pasalnya, pengunjung rata-rata dari luar kota bahkan luar Jawa sehingga tidak paham akses masuk dan keluar arena Candi Arjuna. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id