Ngesti Pandawa

Oseng Mercon dan Wedang Purwoceng Penawar Kebekuan Dieng

dieng
Nasi Oseng Mercon dan wedang Purwoceng | Foto : joss.co.id/lina kasih
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, Suhu udara di dataran tinggi Dieng saat ini Jumat (3/8) petang mencapai 1 derajat celcius. Cukup membuat ngilu di tiap tulang meski sudah mengenakan baju hangat, penutup kepala ‘Sebo’, syal, sarung tangan serta lengkap sepatu dan kaoskaki tebal.

Dingin udara ini rasanya seperti jarum yg menusuk tubuh. Untungnya di sekitar kawasan wisata Candi Arjuna tempat diselenggarakannya Dieng Culture Festival 2018, berjajar warung serta kafe yang menjajakan berbagai menu makanan.

Untuk membuat tubuh mampu manahan hawa dingin memang sebaiknya asupan karbohidrat dan lemak ditingkatkan, untuk membantu menghangatkan badan.

Pilihan saya tertuju pada nasi “Oseng Mercon” dan wedang Purwoceng, minuman tradisional khas daerah Banjarnegara.

Mendengar nama menu ini, pastilah pembaca sudah bisa membayangkan makanan seperti apa yang tersaji di hadapan saya.

Yah, Oseng Mercon adalah menu masakan daging sapi bagian sandung lamur nan empuk, dipadu dengan bumbu-bumbu lokal khas masakan Indonesia. Nikmat? Tentu saja.

Baca juga : Kedai Kopi Merapi Potensi Wisata Kuliner Baru

Kepedasannya sesuai dengan namanya, ‘mercon’ meledak di mulut, apalagi jika tanpa sengaja anda mengunyah cabai rawitnya. Disajikan dengan nasi putih hangat dan sayur untuk pelengkap, seperti timun, selada dan tomat, menu ini sangat cocok untuk daerah bersuhu udara dingin.

Tapi, bagi yang tidak tahan pedas, anda mungkin bisa meminta untuk dikurangi cabainya. Tanpa permintaan khusus, tingkat kepedasan masakan ini dari skala 1-10, menurut saya berada di angka 9.

Mantab bukan? Maka menu ini saya rekomendasikan bagi anda untuk mencobanya. Satu porsi menu ini dibanderol Rp25.000, relatif murah untuk menu selezat ini dengan daging yang lumayan banyak. Apalagi di kawasan wisata.

Selesai menyantap nasi Oseng Mercon, jangan lupa minum air hangat agar lemak tak tertinggal dilangit-langit mulut.

Sambil menunggu waktu menyaksikan pertunjukan “Jazz di Atas Awan” saya lalu menikmati minuman Wedang Purwoceng rasa gingseng.

Nikmat rempah dalam minuman tradisional Banjarnegara ini teramu sempurna. Aroma pala, kapulaga, merica, jahe dan beberapa rempah lainnya yang langsung menghangatkan badan dan menambah stamina, setelah seharian menjelajah kawasan wisata.

Ya, nasi Oseng Mercon dan Wedang Purwoceng, menjadi penawar kebekuan udara Dieng, ditambah senyum ramah penghuni dusun Dieng Kulon. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*