COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jemaah Pengajian Triharjo Salat Iduladha Selasa

salat iduladha
Ilustrasi shalat iduladha | Foto : instagram prabowce_7
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULONPROGO – Ikatan Pangajian Triharjo dan Jamaah Masjid Baitullah Jala Jalalu, Cokrodipan Kulon Progo melakukan salat Iduladha pada Selasa (21/8) pagi.

Salat Ied dimulai pukul 06.30 WIB di Lapangan Triharjo, Desa Triharjo, Kecamatan Wates. Selaku imam dan khatib yakni pengasuh Pondok Pesatren Darul Ulum, Galur, Kulon Progo, Sholikhul Hadi.

“Tadi malam kita sudah melaksanakan takbir, paginya dilaksanakan salat Iduladha,” jelas Nuri Sasono, imam Masjid Baitullah Jala Jalalu, seusai pelaksanaan salat ied, Selasa (21/8).

Menurutnya, jamaah yang ikut salat ied pagi ini karena mendasarkan pada pelaksanaan wukuf di Arafah yang sudah berlangsung Senin (20/8) kemarin. Sehingga keesokan harinya dilaksanakan salat Iduladha.

“Allah telah menjelaskan jika haji bulannya sudah tertentu. Tapi tidak masalah jika ada perbedaan waktu pelaksanaan salat Iduladha, kita memiliki kepercayaan sendiri,” ujarnya.

Seusai salat ied, jamaah akan langsung menyembelih hewan kurban. “Keutamaan menyembelih pada hari pertama Iduladha,” imbuhnya.

Salah seorang jamaah, Andri Susanti, mengaku baru pertama kali ini ada perbedaan waktu pelaksanaan salat Iduladha di masyarakat sekitar. Namun dia berharap hal itu tidak memecah persatuan umat muslim.

“Tidak perlu dipermasalahkan adanya perbedaan ini,” ujarnya.

Pelaksanaan salat Iduladha ini mendapatkan pengamanan dari Polres Kulon Progo. Tampak puluhan aparat kepolisian berjaga di sekitar lapangan.

Sementara  1.000 umat Islam di Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah yang tergabung dalam Majelis Tafsir Alquran melaksanakan shalat Iduladha 1439 Hijriah di Lapangan Banyuurip Temanggung.

Sebagai imam dan khatib dalam shalat IdulAdha tersebut, Ketua Perwakilan MTA Kabupaten Temanggung Sutiyarsono.

Usai salat Iduladha, Sutiyarsono menjelaskan dasar pelaksanaan salat Iduladha pada Selasa ini karena jamaah haji sejak Senin (20/8) sudah melaksanakan wukuf di Arafah.

Baca juga : Pemda DIY Pastikan Stok Hewan Kurban Aman

Dengan adanya wukuf tersebut, kata dia, maka umat Islam disunahkan untuk berpuasa pada hari Arafah.

“Selanjutnya hari ini saudara kita yang menunaikan ibadah haji kembali ke Mina selanjutnya menyembelih hewan kurban, tahalul, dan melontar jumrah, maka umat Islam yang tidak melaksanakan ibadah haji termasuk di sini disunahkan untuk salat Iduladha dilanjutkan penyembelihan hewan kurban,” katanya.

Ia menuturkan salat Iduladha pada Selasa ini juga sebagai ketaatan warga MTA kepada pimpinan MTA yang sudah mengingatkan bahwa hari wukuf itu masih satu hari dengan di daerah setempat.

Kalau mereka wukuf mulai pukul 12.00 waktu Arab Saudi, di daerah setempat berarti pukul 16.00 WIB maka disunahkan untuk merayakan Iduladha pada Selasa ini.

“Setelah kita membaca keputusan dari Mahkamah Ulya Kerajaan Arab Saudi pun mereka juga menjelaskan bahwa Hari Raya Iduladha jatuh pada hari ini, maka kami dari MTA perwakilan Kabupaten Temanggung melaksanakan Iduladha pada hari ini,” katanya.

Ia menuturkan untuk penyembelihan hewan kurban akan dilakukan pada Rabu (22/8) pagi mengingat pada Selasa ini, para PNS tetap masuk.

Ia menyebutkan hewan kurban yang akan disembelih di Sekretariat MTA Perwakilan Temanggung 14 sapi dan 15 kambing.

“Daging kurban seperti biasa kami bagikan pada warga yang mengaji di MTA dan warga sekitar yang membutuhkan,” katanya.

Ia mengatakan anggota jamaah MTA di Kabupaten Temanggung sekitar 1.000 orang tersebar hampir di seluruh wilayah Kabupaten Temanggung. Di Temanggung mempunyai lima cabang MTA, yakni Kandangan, Kranggan, Tlogomulyo, Tembarak, dan Kedu. (gdo/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*