Press "Enter" to skip to content

Ganjar : Banyak Posisi Untuk Mahfud MD

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo cukup kaget dengan keputusan Joko Widodo (Jokowi) memilih KH Ma’ruf Amin sebagai pendamping di Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden 2019. Kendati tidak memilih teman karibnya, Mahfud MD, Ganjar mengaku tetap mendukung Jokowi dan pilihannya tersebut.

“Saya kaget juga. Tetap dukung Pak Jokowi?, sudah pasti. Kancane (temannya) Pak Jokowi. Mosok ditakonke maneh (masak ditanyakan lagi),” tegas Ganjar di Semarang, Jumat (10/8).

Ditetapkannya KH Ma’ruf Amin tersebut memang di luar perkiraan publik maupun pengamat. Karena satu hari terakhir sebelum Jokowi mengumumkan pendampingnya, nama yang muncul dipermukaan adalah Mahfud MD. Diketahui, mantan Ketua Mahkamah Konstitusi itu dikenal sangat akrab dengan Ganjar.

Ganjar dan Mahfud MD mulai karib saat keduanya masih sebagai bagian dari lembaga legislatif, di Komisi III DPR RI. Keakraban keduanya juga ditunjukkan saat bertemu usai Ganjar – Gus Yasin ditetapkan sebagai pemenang di Pilgub Jateng 2018 di Puri Gedeh, belum lama ini.

Komunikasi intens dengan Mahfud MD juga dilakukan Ganjar, bahkan keduanya bertemu kembali saat Dhahar Kembul Tumpengan Pancasila, di Yogyakarta, Selasa (7/8) malam. “Saya pasti ngobrol (dengan Mahfud MD). Waktu ke rumah saya ngobrol, waktu Kembul (di Yogya) dengan ngarsa dalem (Sultan Hamengku Buwono X)  saya juga ngobrol,” beber dia.

Baca juga : Pengembangan Bandara Dewadaru Direalisasikan 2019

Ganjar yakin, sahabatnya tersebut bisa legowo dengan keputusan Jokowi. “Kalau beliau sangat rasional banget, rasional. Saya sangat dekat, beliau sangat bisa memahami situasi seperti ini,” ucap dia.

Baginya, orang seperti Mahfud MD akan dipakai Jokowi. Sebab di mata Ganjar, Menteri Pertahanan era Presiden Gus Dur tersebut termasuk orang langka di Indonesia. “Posisi yang pas? Banyak kalau beliau, banyak sisi bisa. Pada fungsi-fungsi membantu presiden ok,” ujarnya.

Di sisi lain, meski kaget dengan pilihan Jokowi, Ganjar mengaku sudah memperkirakan mengingat ia sebelumnya telah mendapat sinyal. “Kan dari dulu sudah diomongi, 3 M. Itu kan saya sudah tahu siapa saja,” ujar dia.

Dan pilihan ke Ma’ruf Amin setidaknya memperhatikan perkembangan politik Tanah Air beberapa waktu terakhir. “Jadi ketika hari ini situasi eksternal, sosial, kapitalisasi agama dalam politik tinggi, maka saya kira butuh tokoh-tokoh agama dengan kapasitas yang tinggi. Sehingga bangsa ini bisa jadi lebih baik,” tukas dia. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id