Press "Enter" to skip to content

Ayam Gentong Jogja Keunikan Memasak Yang Membuat Rasanya Beda

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Menu masakan olahan berbahan baku ayam memang tak pernah habis untuk terus dikreasikan. Masing-masing memiliki keunikan tersendiri. Seperti Ayam Gentong Jogja ini.

Keunikan menu masakan ini adalah dipanggang dalam gentong, dengan proses pemanggangan yang relatif lama yaitu sekitar lima jam.

“AGJ (Ayam Gentong Jogja) is a slowly grilled inside the DIY terracota oven, marinated with secret asian herbs & served special sauce. Try this at home,” tulis sebuah akun di media social yang mengundang rasa penasaran untuk mencari keberadaan tempat menu ini disajikan.

Joss.co.id akhirnya berhasil menemui Didin Jamaludin, pemilik sekaligus juru masak AGJ, di  Timbulharjo, Sewon, Bantul, Jogjakarta.

Pemandangan pertama memasuki dapur AGJ memang unik. Sejumlah gentong ukuran besar berjajar di sebuah taman, di alam terbuka. Nyaris tidak ada aroma ayam panggang ketika memasuki dapur area dapur AGJ. Karena semua gentong tertutup rapat.

Tetapi ketika salah satu tutup gentong diangkat, aroma ayam panggang bumbu rempah menggoda selera. “Untuk menghasilkan aroma seperti ini butuh waktu sedikitnya lima jam, diungkep (dipanggang tertutup, red ) dalam gentong,” kata Didin Jamaludin.

Untuk mendapatkan ayam panggang khas Ayam Gentong Jogja, memang harus sedikit bersabar. Karena prosesnya memang sedikit panjang, atau bahkan tidak lazim sebagaimana ayam panggang di banyak restoran atau ayam panggang cepat saji di warung-warung tenda.

Ayam Gentong Jogja, diolah dengan cara khusus menggunakan metode ayam panggang tradisionil Jawa dipadukan dengan metode olahan India. Sehingga aroma rempah begitu kuat terutama aroma kemirinya.

Aroma kemiri rupanya  menjadi daya tarik tersendiri, karena ayam mentah yang sudah dibersihkan sebelum di panggang bara, dilumuri bumbu khusus dan kecap hitam, sehingga membuat daging ayam panggang berwarna coklat dengan bumbu yang merasuk hingga ke tulang.

Baca juga : Mie Pedes Didorong Jadi Ikon Kuliner Bantul Jogja

Setelah direndam bumbu semalaman, ayam baluran bumbu rempah baru dimasukkan ke dalam panggangan gentong, dan diasap dengan bara yang membara selama lima jam.

“Ini untuk membuat daging ayam kesat, tidak banyak timbunan minyak atau lemak. Maka tidak perlu ragu mencicipi Ayam Gentong Jogja, karena rendah lemah yang otomatis rendah kolesterol,” kata Didin.

ayam gentong jogja
Didin Jamaludin menunjukkan proses memasak Ayam Gentong Jogja | Foto : joss.co.id/sugondo

Setelah melalui proses ungkep lima jam, ayam panggang ini berubah warna menjadi kecoklatan, dengan tektur daging ayam yang kenyal, kesat, namun tetap gurih hingga ke dalam.

Didin jamaludin memang sengaja tidak membuka restoran Ayam Gentong Jogja. Ia memilih melayani konsumen berdasarkan pesanan, itupun terbatas jumlahnya. “ Satu gentong biasanya hanya saya isi 10 ekor ayam, kita siapkan lima gentong. Artinya sekali memasak maksimal hanya 50 ekor,” katanya.

Inilah cara yang dilakukan untuk tetap menjaga kualitas rasa dan kelezatan Ayam Gentong Jogja. Karena bagi Didin jamaludin, memasak ayam panggang model AGJ bukan semata-mata mencari uang tetapi separoh diantaranya adalah sajian seni makanan.

“Seni memasak, coocking art, dan menghidupkan kembali tradisi sajian ayam panggang tempo dulu, dimana kita di Jawa semula mengenal ingkung ayam sesaji, ingkung ayam yang setelah direbus lalu dipanganggang sebagaimana sajian khusus para raja,” ujar Didin.

Maka jika anda penasaran, harap bersabar. Apalagi anda yang berada di luar Yogyakarta,  karena untuk bisa menikmati ayam gentong, harus order jauh-jauh hari.

Bagi anda yang ada di luar kota Jogjakarta, idealnya ayam gentong menjadi oleh-oleh special kepada keluarga anda yang berbahagia. Atau jika ingin menikmati lezatnya ayam gentong, anda bisa order melalui akun media social Ayam Gentong Jogja. Maka pesanan akan diantar dimana anda berada namun masih di seputaran kota di Yogjakarta.

“Kita akan delivery, antar pesanan konsumen sampai di temnpat di mana mereka sedang istirahat, makan. Karena Ayam Gentong Jogja (AGJ) tidak membuka restoran atau kedai lesehan untuk konsumen bersantap,” tambah Didin Jamaludin atau DJ.

Selain menyajikan menu ayam panggang yang tidak biasa, AGJ juga punya cara beriklan yang unik menggunakan joke lucu sehingga memancing banyak pengikut akunnya.

“Semoga makin kedepan makin asyik aja jualan kita,” kata DJ. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id