Press "Enter" to skip to content

PMI Solo Bantah Stok Darah Kosong

Mari berbagi

JoSS, SOLO – PMI Kota Surakarta membantah adanya kabar jika stok darah saat ini menipis seperti pemberitaan yang santer dibicarakan di media sosial yang menyebutkan jika stok darah PMI mengalami kekosongan.

CEO PMI Kota Surakarta Sumartono Hadinoto menegaskan hal itu tidak benar. Pihaknya juga mengimbau dan meminta kepada masyarakat untuk tidak mudah menerima serta percaya kabar yang belum tentu ada kebenarannya.

”Saya membaca kabar dari instagram, facebook dan media sosial lainnya menyebutkan stok darah PMI kosong itu tidak benar. Kami mengimbau kepada masyarakat untuk tidak menerima informasi secara mentah, karena itu belum terbukti kebenarannya,” jelas Sumartono.

Sumartono kembali menegaskan, jika PMI selalu berkomitmen untuk menyediakan kantong darah, walau keadaan apapun PMI tetap mengusahakannya.

Dia menuturkan bahwa selama bulan Ramadan kemarin memang jumlah pendonor mengalami penurunan, namun ia memastikan jika semua stok darah masih dalam tahap aman. Selanjutnya kondisi jumlah pendonor kembali normal.

”Saat Ramadan kemarin ada sebanyak 800-900 stok darah. Namun saat ini sudah stok darah sudah ada sebanyak 1.000 kantong darah, kami akan terus berupaya menyediakan kantong darah bagi masyarakat,” katanya.

Dia menuturkan pihaknya terus menjaga komitmen dan kepercayaan masyarakat mengenai stok darah di PMI Surakarta. Dia memastikan stok darah di wilayahnya tidak pernah kosong.

“Dengan kepercayaan masyarakat komitmen Solo tidak akan mungkin kekurangan darah, tidak akan mungkin kosong, itu komitmen kami,” katanya.

Baca juga : Undip dan Rumkital Kembangkan Eksoskeleton

Sumartono menuturkan bahwa PMI Surakarta telah menyandang predikat Good Manufacturing Practices atau GMP sebagai penyedia stok darah. Jadi sudah ada pengakuan dari pihak internasional terkait kredibilitas PMI Surakarta.

“Apalagi kami mendapat Good Manufacturing Practices atau GMP jadi terus terang konsentrasi stok darah PMI tidak akan kosong hanya mungkin keadaannya menipis,” katanya.

GMP sendiri merupakan sertifikat produk standarisasi international oleh Badan POM yang saat ini baru diberikan di 3 kota yaitu Surakarta, Jakarta dan Surabaya.

“Betul betul kami tidak pernah kosong, kalau sampai ada pasien butuh pendonor ya kami yang mencarikan karena kami punga database,” katanya.

Sumartono mengaku bahwa selama 10 hari beredarnya kabar kosongnya stok darah tersebut dirinya mencoba menghubungi pemilik nomor. Namun, nomor tersebut tidak dapat dihubungi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id