Press "Enter" to skip to content

Istri Bupati Temanggung Terpilih Ditangkap KPK Di Kediaman Idrus Marham

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Istri Bupati Temanggung terpilih Al Khadsiq, Eni Saragih ditangkap KPK di kediaman Menteri Sosial Idrus Marhan Jumat (13/7) petang. Dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) tersebut KPK juga mengamankan 8 orang lainnya dan barang bukti Rp500 juta.

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo membenarkan adanya serangkaian kegiatan penyidikan dilakukan di rumah dinas Menteri Sosial Idrus Marham, komplek Widya Chandra, Jakarta Selatan.

“Sejauh ini KPK mengamankan 9 orang, yang terdiri dari unsur anggota DPR RI, staf ahli, supir dan pihak swasta,” kata Agus, dalam keterangan tertulisnya.

Agus menuturkan ditemukan bukti-bukti telah terjadi transaksi antara pihak swasta dan penyelenggara negara senilai Rp 500 juta, namun dia belum mau merinci lebih detail hingga ada hasil pemeriksaan awal.

Menurut Agus, KPK menduga uang tersebut berkaitan dengan kerja Komisi VII DPR, OTT  ini bermula dari laporan masyarakat. “Saat di-crosscheck ke lapangan ditemukan bukti-bukti telah terjadinya transaksi antara pihak swasta dan penyelenggara negara,” ucapnya.

Baca juga : Dyah Gantikan Tasdi Pimpin Purbalingga

Erni Maulani Saragih saat ini menjabat sebagai Wakil Ketua Komisi VII DPR RI yang membidangi energi dan sumber daya mineral, riset dan teknologi serta lingkungan hidup. Politisi Partai Golkar ini baru sekitar empat bulan menduduki jabatan tersebut.

Sementara di Struktur Partai Golkar, Eni menjabat sebagai Ketua Bidang Energi dan Energi Terbarukan. Eni selama ini memang ahli dalam bidang perminyakan dan gas (migas).

Politisi Partai Golkar Maman Abdurrahman membenarkan adanya penangkapan Eni Maulani Saragih oleh KPK. Dia mengaku mengaku berada di rumah dinas Mensos ketika KPK membawa Eni.

Dia menjelaskan, saat itu, Idrus tengah menggelar acara ulang tahun pertama anaknya. Acara itu dihadiri pejabat Kemensos, keluarga, dan kolega Idrus, termasuk Eni. Maman mengatakan, Eni hadir sekitar pukul 14.00 WIB.

“Sekitar Pukul 15.00 WIB, datang Petugas KPK menemui Mbak Eni dan membawanya ke Kantor KPK untuk dimintai keterangan dengan menunjukkan Sprindik. Sekitar pukul 15.15 WIB Eni pamit untuk pergi bersama KPK,” ujar Maman.

Maman menekankan, tidak ada operasi tangkap tangan di rumah dinas Mensos seperti informasi yang beredar. Menurut dia, petugas KPK hanya menjemput Eni.

“Sampe sekarang kami belum mengetahui terkait apa Eni dijemput oleh KPK, kita tunggu saja keterangan resmi dari KPK,” ujar Maman. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id