Press "Enter" to skip to content

Digelar Di 4 Kota 60.563 Peserta Ikuti Ujian Tulis Masuk UGM

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta mengadakan seleksi ujian tertulis (UTUL) bagi calon mahasiswa di empat kota besar di Indonesia yakni Jogja, Jakarta, Medan dan Pekanbaru.

Rektor UGM Prof. Panut Mulyono mengatakan peserta seleksi penjaringan terakhir untuk program strata 1 pada tahun ini naik signifikan sebesar 13.257 peserta dibandingkan sebelumnya. Tahun lalu peserta ujian masuk jalur mandiri ini hanya diikuti oleh 47.306 peserta.

Pengumuman kelulusannya sendiri akan  diumumkan kelulusan dari ujian tulis ini pada 18 Juli 2018. Bisa diakses melalui online utul.ugm.ac.id

“Jumlah calon mahasiswa yang mengikuti ujian tulis tahun ini meningkat dibanding tahun lalu. Tahun lalu hanya 47.306 orang,” kata Rektor, di Jogja  Minggu, (8/7).

Menurut dia dari jumlah mahasiswa baru yang diterima sekitar kurang lebih 10.000 orang setiap tahun, sekitar 30% calon mahasiswa baru diterima dari penjaringan seleksi ujian tulis atau utul.

Lebih lanjut dia menjelaskan UGM menggandeng beberapa kampus dan sekolah sebagai tempat lokasi pelaksanaan ujian seperti SMAN 3 Jogja, SMA Stelladuce, Fakultas Teknik UNY, Universitas Sanata Dharma, Unriyo, Amikom dan UPN Veteran Yogyakarta.

Dari seluruh peserta utul UM UGM, sebanyak 51.632 orang mengikuti seleksi di Jogja, 4.610 orang di Jakarta, 1.500 orang di Medan dan 2.487 orang di Pekanbaru. Peserta memperebutkan 2.115 kursi program sarjana dan 443 kursi program diploma.

Sementara itu, di hari yang sama Universitas Pancasila (UP) menjalin kerja sama dengan UGM menggelar ujian tulis juga  yang merupakan ujian masuk mandiri bagi perguruan tinggi negeri di Yogyakarta tersebut.

“Ini merupakan kerja sama yang kedua kalinya. Pada tahun lalu kami juga menggelar Utul di Universitas Pancasila Jakarta,” kata Wakil Rektor IV bidang Kerjasama, Humas dan Ventura Universitas Pancasila, Syamsul Rizal di Jakarta, Minggu.

Baca juga : UNS Terima 3,345 Calon Mahasiswa Baru Lewat SMBPTN

Ia mengatakan pihaknya senang bisa menjalin kerja sama dengan UGM. Kegiatan ini bisa menjadi sarana perkenalan bagi calon mahasiswa yang nantinya memutuskan untuk masuk ke Perguruan Tinggi Swasta.

“Harapannya mereka yang datang ke sini bisa tahu apa saja yang ada di UP, sehingga bisa mendapatkan pertimbangan alternatif untuk melanjutkan pendidikannya,” katanya.

Syamsul menjelaskan apalagi beberapa jurusan yang ada di UGM juga dimiliki oleh UP dan sebagian besar sudah memiliki akreditasi A.

Sementara itu Ketua Kagama DKI Jakarta, Meinarwati mengatakan alasan di pilihnya UP sebagai tempat Utul UGM karena lokasinya mudah terjangkau dan peserta bisa dengan mudah ke sini dengan kereta ataupun melalui jalan tol.

Untuk ujian kali ini jumlah peserta yang mendaftar untuk ikut ujian sebanyak 4.951 dari total kuota yang tersedia 5.000. Terdiri dari sains teknologi sebanyak 3.345 peserta, sosial humaniora sebanyak 1.513 peserta dan campuran sebanyak 93 peserta.

Panitia Pusat UGM, Djaka Marwasta mengatakan digelarnya ujian masuk di sejumlah tempat karena alasan peminat yang tinggi. Pihaknya ingin mempermudah peserta yang hendak ikut ujian.

Sehingga mereka tidak perlu datang ke UGM tetapi bisa di sejumlah tempat yang sudah disepakati dan ditunjuk. “Kuota penerimaan jalur mandiri sebanyak 30 % dari total seluruh penerimaan sebanyak 12.000,” katanya.

Fakultas yang favorit diminati para peserta adalah kedokteran, tehnik dan juga farmasi. Sedangkan untuk ilmu sisial adalah fakultas ekonomi, hukum dan psikologi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id