Press "Enter" to skip to content

Balai POM Temukan Teri Nasi Berformalin di Solo

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Petugas Balai POM (Pengawasan Obat dan Makanan) Jawa Tengah yang melakukan inspeksi mendadak di Kota Solo bersama aparat Dinas Perdagangan, menemukan teri nasi berformalin yang dijual di Pasar Nongko Solo.

Dalam inspeksi mendadak tersebut dilakukan ke pasar-pasar tradisional pada bulan Ramadhan. Dari beberapa sampel yang diambil petugas untuk diuji secara cepat dan dilanjutkan dengan uji laboratorium, dipastikan teri nasi yang diperdagangkan positif mengandung formalin.

Kepala Dinas Perdagangan Kota Surakarta, Subagiyo, yang dikonfirmasi atas temuan tersebut mengatakan pihaknya segera melakukan koordinasi dengan instansi yang terkait dengan peredaran produk pangan dan pertanuan.

“Kami segera melakukan koordinasi dengan dinas terkait, seperti Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan, dan Perikanan Kota Surakarta untuk menindaklanjuti temuan makanan berformalin itu,” kata Subagiyo, Jumat (18/5).

Menurut dia, Dinas Perdagangan tidak memiliki wewenang melakukan penyitaan makanan mengandung formalin itu. Namun demikian, pihaknya tetap mengambil langkah yang diperlukan, termasuk mengimbau para pedagang agar lebih cermat dan teliti agar makanan yang dijual layak dikonsumsi atau mengandung bahan mengawet kimia untuk masyarakat.

Selain itu, pihaknya juga berharap masyarakat lebih waspada dalam memilih makanan yang sehat untuk dikunsumsi. “Kami berkoordinasi dengan instansi terkait seperti Satgas Pangan, Tim Pengendali Inflasi Daerah. TPID setempat dalam mengawasi kelayakan, ketersediaan, hingga harga komoditas pangan di pasar-pasar menjelang Lebaran,” katanya.

Baca juga : Viagra Paling Banyak Dipalsukan

Petugas Laboratorium Pangan dan Bahan Berbahaya BPOM Jateng, Tri Nobitarini, menjelaskan telah mengambil 50 sampel makanan di Pasar Nongko Solo, dan 10 di antaranya, sudah diuji. Menurutnya, dari 10 sampel tersebut pihaknya menemukan teri nasi mengandung formalin dengan warna ungu saat dimasukan dalam tabung berisi cairan kimia, sedangkan sampel lain sepertu kerupuk mengandung bahan pewarna.

Karena itulah Balai POM mengimbau masyarakat untuk menghindari membeli makanan yang warnanya mencolok karena ada kemungkinan besar mengandung bahan pewarna.

Sebenarnya sosialisasi bahaya penggunaan bahaya formalin pada makanan dan minuman sudah sejak lama didengungkan. Ada setidaknya bahaya dari penggunaan formalin pada makanan dan minuman, yakni menyebabkan diare karena formalin mengiritasi lambung, penyebab iritasi saluran pernafasan jika dihirup pada kadar tertentu, penyebab mual-mual, kulit menjadi kemerahan, merusak pencernaan, menyebabkan orang susah tidur, gangguan menstruasi serta kanker hidung dan kanker otak.

Untuk pewarna yang jenisnya beraneka, juga mengandung bahaya yang serius. Pewarna sintetis warna kuning yang biasanya memakai tartrazine dapat mengakibatkan hiperaktivitas pada anak. Selain itu, bahan pewarna makanan ini dapat menimbulkan dampak secara langsung seperti ruam pada kulit, asma, hidung meler, kulit lebam, dan anafilaksis sistemik. Biasanya dampak seperti itu akan lebih beresiko terhadap penderita asma dan orang-orang yang sensitif terhadap aspirin. (ant/*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id