Press "Enter" to skip to content

Bom Pasuruan, Razia Di Perbatasan Dengan Jatim Diitensifkan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Polda Jawa Tengah (Jateng) telah menginstruksikan satuan wilayah yang berbatasan dengan Jawa Timur (Jatim) memperketat penjagaan. Langkah ini untuk mengantisipasi pemilik bom Pasuruan maupun jaringannya masuk ke wilayah Jateng.

“Begitu ada kejadian kemarin (bom meledak di Pasuruan), wilayah-wilayah perbatasan seperti Sragen, Wonogiri dan lain-lain langsung melakukan kegiatan razia,” kata Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono di Semarang, Jumat (6/7).

Kapolda Condro mengatakan foto terduga pelaku atau pemilik bom sudah disebar ke seluruh jajaran kepolisian di Jawa Tengah guna membantu pelacakan jika memang yang bersangkutan masuk Jateng.

“Ciri-ciri pelaku (pemilik bom Pasuruan) juga sudah tersebar di media sosial. Pengurus RT/RW lebih intensif lagi melakukan pengawasan di wilayahnya,” paparnya.

Ditambahkannya, pihaknya bersama Kodam IV/Diponegoro dan Pemprov Jateng belum lama ini telah menggelar rapat koordinasi lintas sektoral. Dalam pertemuan tersebut, dirumuskan langkah-langkah untuk menanggulangi terorisme, radikalisme dan intoleransi.

Salah satu poin utama rumusan adalah memaksimalkan peran masyarakat, dalam hal ini pengurus RT/RW dan tokoh masyarakat, dibantu Baninsa dan Babinkamtibmas untuk lebih peduli pada lingkungan.

“Selain itu kami juga terus meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan tiap satuan dan anggota yang penugasan lapangan. Semoga kondusifitasan Jateng terus terjaga,” ujar dia.

Baca juga : Kapolda DIY : Beban Ring Road Jogja Sudah Berat

Pangdam IV/Diponegoro Mayjen TNI Wuryanto mengatakan kesiapsiagaan pengurus RT/RW bisa diwujudkan dengan lebih mengaktifkan lapor 1 x 24 jam tamu atau warga tak dikenal. “Di ujung terdepan, sebenarnya kami sudah melakukan kegiatan terpadu. Sehingga bersama-sama, Babinsa, Babinkamtibmas dan Lurah melakukan pemantauan hal terkecil di tiap-tiap wilayah,” tegas dia.

Wuryanto juga menyatakan sinergitas, soliditas, TNI-POlri dan seluruh elemen masyarakat akan terus dijaga untuk menjaga kedamaian Jawa Tengah. “Tidak hanya di perbatasan tapi seluruh wilayah Jateng kami pantau, kami lakukan langkah-langkah terpadu secara bersama,” pungkas dia.

Diketahui bom berkekuatan low explosive meledak secara tak sengaja di sebuah rumah kontrakan di Desa Pogar, Kecamatan Bangil, Pasuruan. Bom yang meledak adalah sejenis bom ikan atau bondet yang diisi bahan seperti paku.

Penghuni rumah sekaligus pemilik bom adalah Ahmad Abdul Robbani alias Abu Ali alias Anwardi. Dia adalah mantan narapidana teroris, dihukum di 5 tahun, mulai 2010 hingga 2015, di LP Cipinang lantaran menjadi pelaku bom sepeda Kalimalang.

Anwardi langsung kabur usai bom meledak, sedangkan istrinya diamankan Densus 88 Antiteror dan masih menjalani pemeriksaan intensif. Ledakan bom melukai anak pelaku yang masih berusia 3 tahun. Korban saat ini masih dirawat intensif di RS Bhayangkara Polda Jatim. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id