Press "Enter" to skip to content

Kapolda DIY : Beban Ring Road Jogja Sudah Berat

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Kepala Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta (Kapolda DIY) menyatakan beban yang harus disanggap jalur ring road yang ada di Jogja, baik itu ring road utara maupun ring road selatan sudah sangat berat, sehingga perlu diperkenalkan jalur-jalur alternatif supaya masyarakat bisa tetap nyaman dan efektif dalam berkendara.

Brigjen Ahmad Dofiri, Kapolda DIY, menyatakan hal itu kepada wartawan, Senin (21/5). Kapolda menyatakan optimalisasi jalur-jalur alternatif di penggalan jalan utama menuju Jogja merupakan upaya yang mutlak harus dilakukan menjelang arus mudik dan arus balik Lebaran 2018.

Persoalannya, kata Ahmad Dofiri, jalur-jalur alternatif yang tidak familiar dan tidak dikenal bagi para pengguna kendaraan bermotor, utamanya para pemudik dan wisatawan. “Untuk itu perlu sosialisasi dan pembuatan rambu lalu lintas yang bisa membantu pengguna jalan,” katanya.

Dengan panduan dan rambu yang memadai, tidak semua kendaraan bermotor masuk kota melalui ring road yang bebannya sudah sangat berat. “Jadi, tidak semuanya masuk kota melalui ringroad, karena bebannya sudah sangat berat. Harus ada yang lewat jalur alternatif, sehingga beban tidak menumpuk di pintu masuk, atau perbatasan,” tegas Kapolda.

Secara gamblang dicontohkannya, dari arah Magelang bisa lewat Turi, Tempel, sampai Prambanan. Persoalannya, rute itu kan belum dikenal sehingga orang butuh panduan. Karena itu, kata Kapolda, Dishub dan Ditlantas harus siapkan itu, bisa dikasih rambu-rambu, atau fasilitas lain.

Jalur ring road Jogja memang menjadi lintasan yang sangat dikenal oleh para pengguna jalan, khususnya yang dari luar Jogja. Bisa dikatakan ring road Jogja adalah jalan arteri yang sangat ideal karena pengguna kendaran roda dua dan roda empat atau lebih, dipisahkan. Dengan satu lajurnya masing-masing terdiri dari dua jalur, dan mengitari Kota Jogja secara hampir penuh, membuat pengendara yang tak ingin masuk ke kota memilih jalan arteri ini sebagai lintasan cepat.

Namun jalan dibangun pertama kali pada tahun 1980-an ini sekarang kondisinya juga sudah sangat padat. Banyaknya perlintasan dan ruas untuk memutar (u-turn) membuat jalur ini menjadi tak lancar lagi.

Semula jalan arteri ini tidak memakai nama jalan. Namun sejak tahun 2017 ruas-ruas yang ada di arteri atau ring road Jogja kini diberi nama berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 166/KEP/2017 tentang Penamaan Jalan Arteri (Ring Road) Yogyakarta. Dari surat keputusan yang ditandatangi pada 24 Agustus 2017 ini, menyatakan 6 ruas yang ada diberi nama yaitu Jalan Siliwangi (Simpang Empat Pelemgurih hingga Simpang Empat Jombor sepanjang 8,58 km), Jalan Padjajaran (mulai dari Simpang Empat Jombor hingga Simpang Tiga Maguwoharjo sepanjang 10 km), Jalan Majapahit (mulai dari Simpang Tiga Janti hingga Simpang Empat Jalan Wonosari sepanjang 3,2 km), Jalan Ahmad Yani, dimulai dari Simpang Empat Jalan Wonosari hingga Simpang Empat Jalan Imogiri Barat (panjang ruas 6,5km).

Kemudian Jalan dari Imogiri Barat hingga Simpang Empat Dongkelan sepanjang 2,78 km dinamai Jalan Prof. Dr. Wirjono Projodikoro, dari Simpang Empat Dongkelan hingga Simpang Tiga Gamping sepanjang 5,86 km) dinamakan Jalan Brawijaya.

Lebih lanjut, Kapolda menyampaikan, sebelum berlangsungnya Operasi Ketupat nanti, pihaknya sejauh ini sudah melakukan cipta kondisi. Sasarannya tentu saja meliputi penyakit masyarakat, seperti minuman keras (miras), hingga petasan yang meresahkan warga.

“Kemudian hal-hal lain, yang tentunya kita tahu, antisipasi berbagai macam jenis kejahatan, terutama terkait terorisme dan sebagainya,” tukasnya. (tbrj/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id