Press "Enter" to skip to content

Perlintasan Sebidang Tol Soker Ditutup Meski Overpass Belum Jadi

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Petugas dari perusahaan pengelola jalan tol menutup semua perlintasan sebidang yang ada di jalur tol Solo-Kertosono (Soker) meski jalan akses yang disediakan untuk warga baik yang berupa overpass maupun underpass masih banyak yang belum selesai. Langkah penutupan perlintasan sebidang tol dilakukan karena mulai hari Jumat (8/6) jalur tersebut akan difungsikan untuk arus mudik sebagai jalur bebas hambatan.

Kapolsek Ngemplak Solo, AKP Subiyati, mengatakan penutupan perlintasan sebidang di sepanjang wilayah Kecamatan Ngemplak untuk mensterilkan Tol Soker dari kendaraan-kendaraan luar tol yang melintas. Langkah ini juga untuk memastikan Tol Soker sudah benar-benar siap difungsikan tanpa adanya hambatan penyeberangan jalan sebidang.

Menurut Subiyati, tindakan penutupan sebenarnya sudah dimulai sejak Selasa (5/6). Dimulai dari perlintasan di Dibal, kemudian Sindon dan dilanjutkan ke perlintasan yang lain. “Setelah tol resmi dioperasionalkan, secara otomatis tol harus bebas hambatan, termasuk bebas dari jalur perlintasan sebidang ini,” kata Subiyati, sebagaimana dikutip Solopos, Kamis (7/6).

Baca jugaIni Perlintasan KA Ilegal Di Solo Yang Bakal Ditutup

Selama ini, kata Subiyati, perlintasan sebidang tersebut menjadi jalur alternatif warga yang ingin menyeberang tol. Satu-satunya akses penyeberangan berupa overpass dan underpass belum jadi. Alhasil, jalan alternatif tersebut difungsikan sebagai perlintasan sebidang.

Namun mengingat keputusan pemerintah mengoperasikan jalur tol tersebut, maka harus disterilkan meski penggunaan jalur tersebut sifatnya masih fungsional dan gratis.

Tindakan penutupan jalur perlintasan sebidang itu dengan dipasangi pagar jalan di kedua sisi tepi jalan. Warga yang sebelumnya menggunakan jalan alternatif tersebut diarahkan melintasi underpass dan overpass yang telah disediakan di sekitarnya.

Manajer Administrasi PT Jasamarga Solo Ngawi (JSN), Patahillah, mengatakan semua persiapan operasional tol Soker sudah 100%. Selain telah menutup sejumlah perlintasan sebidang, rambu-rambu, markah, penerangan, PT JSN juga telah menerjunkan sejumlah petugas untuk menyuplai bahan bakar keliling.

“Tol Soker  sudah siap dioperasionalkan mulai Ngasem-Sragen. Jumat nanti diresmikan untuk arus mudik Lebaran,” katanya.

Meski demikian, ia meminta pemudik berhati-hati saat melintasi tol fungsional Salatiga-Boyolali. Dia mencatat masih ada 10 perlintasan sebidang di jalur tersebut lantaran proyek overpass dan underpass belum jadi sehingga di lokasi tersebut masih menjadi perlintasan warga setiap hari. “Kami imbau warga dan pengguna jalan agar berhati-hati ketika berada di 10 lokasi yang menjadi perlintasan sebidang itu,” pinta dia.

Kesepuluh lokasi yang menjadi perlintasan sebidang itu adalah perlintasan overpass Selodoko, dua titik di Kiringan, Metuk, Ngelundu, serta Kranggan di Boyolali. Sementara empat titik perlintasan berada di Salatiga, yakni underpass Bejilor, overpass Koripan, Susukan, dan Badran. (sps/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id