Press "Enter" to skip to content

Pakoe Boewono XIII Dan Istri Rayakan Ulang Tahun Bersama

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Hari Kamis, (28/6) malam menjadi hari bahagia yang dirasakan pasangan SISKS Pakoe Boewono XIII dan Kanjeng Ratu Pakoe Boewono dalam penyelenggaraan ‘Pisowan Agung Sungkeman” di Sasana Handrawina Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat.

Malam itu merupakan malam perayaan hari kelahiran atau “ambal warsa” yang keduanya sama-sama lahir di bulan Juni. SISKS Pakoe Boewono XIII berusia 70 tahun dan Kanjeng Ratu Pakoe Boewono berusia 46 tahun.

Suasana semakin meriah, saat anak berserta cucu dan abdi dalem menyanyilan lagu “Selamat Ulang Tahun” bersama-sama untuk kedua pasangan. Dilanjutkan tiup lilin dan pemotongan tumpeng raksasa yang tertulis tanggal lahir yakni 28 Juni untuk Untuk SISKS Pakoe Boewono XIIIdan 20 Juni untuk Kanjeng Ratu Pakoe Boewono.

Tidak hanya itu, Pisowanan Agung Sungkeman semakin istimewa karena dihadiri oleh keluarga besar keraton, raja-raja nusantara, Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Tengah Sri Puryono KS,  Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono dan istri, dan Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal TNI Wuryanto.

Dengan mengenakan busana adat kejawen jangkep berwarna hitam, Sekda Jateng Sri Puryono dan tamu lainnya menyampaikan ucapan sugeng ambal warsa kepada Sinuhun Pakoe Boewono XIII dan istri, usai prosesi memotong tumpeng dan kue ulang tahun.

Baca jugaPenyaluran Pupuk di Jateng Ditarget 1,8 juta ton

Sekda Jateng Sri Puryono menyampaikan, tak hanya kental dengan adat budaya keraton, perayaan hari kelahiran tersebut juga memiliki makna mendalam. Dengan berkurangnya usia seseorang, maka dia diharapkan untuk memberi semakin banyak kontribusi nyata bagi lingkungannya.

“Sebenarnya ini perayaan rutin, namun makna yang terkandung di dalamnya ketika ambal warsa justru umurnya berkurang. Itu ditekankan supaya kita memberikan lebih banyak pengabdian. Kalau dulu adalah pengabdian para sentono dan abdi dalem kepada raja. Kalau sekarang adalah pengabdian aparat, baik itu TNI/Polri, ASN, dan masyarakat kepada negara,” ujarnya.

Di sela-sela  acara “Pisowanan Agung Sungkeman”, Sekda Jateng Sri Puryono juga sempat melihat koleksi gamelan keraton yang membuatnya berdecak kagum. Pasalnya, usia beberapa gamelan bahkan mencapai ratusan tahun.

“Gamelan yang saya lihat tadi adalah gamelan yang dibuat pada masa Pakoe Boewono II sekitar 200 tahun lalu. Ada juga gamelan Lokananta yang lebih sepuh lagi (usianya). Selain itu, ada gamelan yang dipakai untuk Sekaten dan saat Maulud ditabuh,” tukasnya. (jtprov/diq).

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id