Press "Enter" to skip to content

Merunut Hilangnya Kauman, Kampung Ulama Mangkunegaran

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Alun-alun, masjid, pasar adalah kelengkapan kota praja Mataram Islam. Kadipaten Mangkunegaran memang tidak punya alun-alun, karena statusnya bukan kerajaan.

Tetapi, sebenarnya Mangkunegaran pernah memiliki masjid agung lengkap dengan kampung Kauman, tempat tinggal para ulama. Sebuah situasi mengharuskan KGPAA Mangkunagoro IV memindahkan masjid, dan terkesan membiarkan kampung Kauman lenyap menyisakan nama.

“Kampung Kauman sampai sekarang masih ada, tapi tinggal nama. Wilayahnya membentang di sebelah utara Kali Pepe dan di sebelah barat jalan berhadapan dengan Pasar Legi. Dulunya ada masjid besar, dikelilingi rumah para ulama,” tutur Dani Saptoni, ketua komunitas pemerhati sejarah, Solo Societeit.

Awal pekan ini, Solo Societeit menggelar acara menelusuri kampung Kauman yang sekarang hampir tak dikenal publik bahkan oleh warga di sekitarnya. Maklum, di Kota Solo ada Kauman yang lebih dikenal, di sekitar Masjid Agung Keraton Surakarta.

Gang-gang kecil yang hanya bisa dilalui sepeda motor, dengan rumah-rumah warga mengisi rapat di kanan kiri. Penelusuran berhenti di halaman rumah tua yang tidak seberapa besar. Ada langgar (masjid kecil) yang menurut warga setempat adalah satu-satunya masjid di Kauman.

Baca jugaKampung Batik di Solo ini Lebih Tua dari Kotanya

Langgar Rowatib, begitulah namanya, dibangun tahun 1935 oleh Haji Muhammad Habib, seorang pedagang asal Rembang yang pindah ke Kauman. Saat itu memang sudah tidak ada masjid lagi, tidak ada lagi warga yang pergi ke masjid untuk salat.

Kehidupan spiritual warga Mangkunegaran era itu tercermin dari Serat Purosani yang mengisahkan, pada malam Jumat Kliwon banyak warga – termasuk di Kauman – yang pergi keluar rumah. Di jalanan, terlihat banyak warga yang membawa kemenyan dan sekar konyon untuk bekal berziarah ke Candi Roro Jonggrang.

Masjid di Kauman, didirikan oleh Pangeran Sambernyawa atau Mangkunagoro I (1757 – 1796). Saat itu masjid dilengkapi dengan rumah dinas penghulu, yakni pejabat ulama negara, salah satunya pernah ada penghulu wanita bernama Raden Ayu Pengulu Iman.

Sebuah pertanyaan, mengapa Mangkunagoro IV kemudian memindahkan masjid ke dekat tembok Pura? Sejarawan Heri Priyatmoko yang mengikuti penelusuran mengatakan, pemindahan itu merupakan konsekuensi logis dari sebuah situasi.

“Ada beberapa sebab, tapi kurang lebih saat itu MN IV memutuskan perbaikan ekonomi lebih urgen ketimbang pengembangan agama. Itu karena pada era MN III, praja Mangkunegaran terlilit utang pada Kompeni, dan MN IV berhasil mengatasi kesulitan itu, bahkan mengubah kondisi menjadi sangat surplus antara lain berkat pembangunan pabrik gula Colomadu dan Tasikmadu,” ujarnya.

Pemindahan masjid, digunakan untuk melapangkan lahan perekonomian. Pasar Legi di sebelah timur diperluas, dengan memindahkan Pasar Totogan sehingga menjadi sebuah pasar yang lebih besar. Saat ini, lokasi yang dulu masjid sudah berubah menjadi kompleks pertokoan. Tersisa beberapa makam yang lazim menjadi bagian dari masjid Islam Jawa.

Minimnya pengembangan agama Islam di Mangkunegaran, menurut Heri, sedikit banyak juga dipengaruhi karena KGPAA Mangkunagoro tidak diberi gelar Kalifatullah Sayidin Panatagama (pemimpin agama Islam) sebagaimana Paku Buwono. Para abdi dalem Kauman, pada akhirnya juga kehilangan peran.

“Padahal, kalau abdi dalem Kauman di Keraton Surakarta, mereka juga mengembangkan bisnis batik. Di Mangkunegaran tidak ada aktivitas bisnis apa pun, tentunya ini juga mempengaruhi kemampuan mereka untuk eksis, sehingga akhirnya lenyap,” ujar Heri. (rik/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id