Press "Enter" to skip to content

Lebaran 2018, Penumpung Kereta Diprediksi Naik 4,6 %

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Masa angkutan Lebaran di transportasi kereta api ditetapkan mulai 5 Juni 2018 (H-10) sampai dengan tanggal 26 Juni 2018 (H+10). PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daerah Operasi (Daop) 4 Semarang memperkirakan ada kenaikan jumlah penumpang sekitar 4,6 % di masa Lebaran 2018.

“Di masa angkutan Lebaran 2018 ini, jumlah pengguna jasa layanan kereta api di wilayah PT KAI Daop 4 Semarang diprediksi mencapai 464.923 orang atau naik sebesar 4,6 persen dibanding masa angkutan Lebaran 2017 sebesar 444.646 orang,” ungkap Manajer Humas PT KAI Daop 4 Semarang Suprapto, Minggu (3/6).

Daop 4 Semarang juga memprediksi puncak mudik terjadi pada H-2 tanggal 13 Juni 2018 dengan kedatangan 21.192 penumpang dan di puncak balik Lebaran pada tanggal 21 Juni 2018, keberangkatan 27.416 orang. Terkait hal tersebut, Daop 4 Semarang telah menyiapkan 118 perjalanan kereta untuk mengimbangi meningkatnya animo masyarakat.

“Itu sudah termasuk 11 kereta tambahan, 3 kereta berangkat dari Daop 4. Sedangkan 8 kereta tambahan lainnya adalah KA yang melintas di wilayah Daop 4,” ujar dia.

118 perjalanan KA  terdiri dari 20 KA jarak menengah/jauh dengan kapasitas tempat duduk 5.758 penumpang per hari. Kemudian 80 KA jarak jauh/menengah yang melintas di wilayah PT KAI Daop 4 Semarang dengan kapasitas tempat duduk 21.136 penumpang per hari. Serta 18 kereta jarak lokal, dengan kapasitas tempat duduk 8.924 penumpang per hari.

Baca juga : PT KAI Kerahkan 586 Personel Untuk Amankan Lebaran

Dan untuk memberi rasa aman bagi penumpang kereta, Daop 4 Semarang akan fokus pengawasan di dalam stasiun, di atas kereta api, di sepanjang jalur kereta api serta aset vital yang terkait dengan operasional perjalanan kereta api.

“Tenaga keamanan yang dikerahkan berjumlah total 574 personil. Terdiri dari tenaga keamanan organik sebanyak 106 personil dan tenaga keamanan non organik sebanyak 468 personil,” terang Suprapto.

Lebih lanjut, Suprapto menerangkan untuk 468 tenaga keamanan non organik, terbagi dua yaitu tenaga keamanan internal reguler sebanyak 350 personil dan tenaga keamanan BKO dari Polri/TNI sebanyak 118 personil.

Tenaga keamanan internal reguler sendiri terbagi menjadi 2 bagian, yakni security stasioner 265 personil dan security objek vital dan asset 85 personil. Sedangkan 118 tenaga keamanan BKO terbagi menjadi dua, yaitu tenaga keamanan stasioner 100 personil dan tenaga keamanan jalur sebanyak 18 personil.

“Kami juga akan mendapatkan bantuan 6 unit anjing pelancak (K9), di fokuskan stasiun kelas besar seperti Stasiun Semarang Tawang dan Stasiun Semarang Poncol,” pungkas Suprapto. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id