Press "Enter" to skip to content

Jalan Tembus Kulonprogo – Purworejo Amblas Sedalam Satu Meter  

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – Jalan tembus yang menghubungkan Kabupaten Kulonprogo Yogyakarta – Purworejo Jawa Tengah amblas sedalam satu meter lebih, tepat di depan lokasi wisata Gua Kiskendo, Desa Jatimulyo, Girimulyo, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta.

Kondisi tersebut membuat pengguna jalan baik dari arah Purworejo – Kulonprogo maupun sebaliknya harus esktra hati-hati melintasi ruas jalan ini, karena kondisi tanah terus bergerak.

Pengguna jalan mengeluhkan amblasnya ruas jalan depan Gua Kiskendo ini karena sudah berlangsung sejak akhir 2017 lalu. “Semula ambles 30 cm, terus amblas hingga sekarang mencapai satu meter lebih talud juga ambrol, pagar jalan lokasi wisata Gua Kiskendo juga ambrol, karena pondasinya amblas,” kata Solihin pemakain jalan.

Selain jalan rusak, warga sekitar juga mengeluhkan tidak adanya penerangan jalan karena tiang lampu jalan ikut amblas dan aliran listrik diputus karena dapat menyebabkan korsleting, kondisi ini makin memperparah jalur tersebut.

Apalagi jalur ini termasuk akses penting antar provinsi, sehingga banyak pengguna jalan dari berbagai daerah yang terjebak di tengah amblasnya ruas jalan dalam kondisi gelap gulita di malam hari, atau mobil rusak karena nungging di ruas jalan yang amblas.

“Ini kan jalan yang digunakan ke Jawa Tengah, sangat berbahaya, kalau asal lihat GPS tidak lihat jalan bisa kecelakaan,” katanya, Solihin.

Purwinto Nugroho, warga setempat menyatakan, amblesnya jalan itu diakibatkan aliran sungai bawah tanah yang terdapat di bawah jalan itu. Menurutnya aliran sungai bawah tanah itu akhirnya berujung pada Gua Sumitro.

Sehingga berulang kali diurug ruas jalan di depan Gua Kiskendo terus saja amblas. “ Kita sudah melaporkan masalah ini ke DPU Kabupaten Kulonprogo, tetapi juga tidak segera diatasi. Dulu pernah di cor, terus diaspal, tetapi amblas lagi, dan sudah sejak akhir 2017 hingga sekarang belum tersentuh lagi,” katanya.

“Menuju Gua Sumitro itu, harusnya jangan tambal sulam, baiknya di buat jembatan saja,” kata Purwinto.

Hal senada juga disampaikan Rifai warga Wadaslintang, Wonosobo. Saat berangkat dari Purworejo menuju Jogja, dirinya terkejut saat mobilnya mendadak menukik saat melewati jalan yang berada di Pedukuhan Sibolong, Desa Jatimulyo, Girimulyo itu. “Saya terkejut tadi mas, lagi mengobrol, terus tiba tiba mobil menukik karena jalan amblas,” jelasnya.

Baca juga : Warga Kulonprogo Dukung Percepatan Pembangunan NYIA

Menurutnya pemerintah terkait harus segera memperbaiki karena ruas jalan ini akses penting untuk lintas provinsi dan menuju beberapa tempat wisata di wilayah Girimulyo. “Terutama wisatawan dari arah barat seperti Wonosobo, Temanggung, Kebumen, dan sekitarnya pasti melintasi jalur ini. Kalau seperti ini kita malas berwisata ke sini,” katanya.

Sebelumnya, Ketua Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kulonprogo, Aji Pangaribawa menjelaskan, kini pihaknya bersama eksekutif sedang mencari pembiayaan untuk perbaikan ruas jalan yang amblas ini, melalui alih guna anggaran.

Tetapi alih guna anggaran itu harus menunggu evaluasi postur APBD 2018 yang disetujui oleh Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta.

Alih guna anggaran yang disepakati digunakan untuk pembangunan sekolah yang rusak akibat bencana tanah longsor akhir tahun 2017.

Alih guna anggaran kemungkinan menurut Dinas PU akan diambilkan dari pengalihan anggaran  pemeliharaan berkala jalan kabupaten ruas Dudukan-Ngentakrejo (Rp3,4 miliar), pemeliharaan jalan ruas Sentolo-Ngelo (Rp610 juta) dan peningkatan jalan kabupaten ruas Jln. Perwakilan (Rp3 miliar), pos itu harus rela dibatalkan.

“Itu yang paling memungkinkan, sebanyak Rp7,1 miliar akan digunakan untuk memperbaiki jalan ambles di jalur Gua Kiskendo-Jonggrangan yang mengalami rekahan cukup besar dan dalam, tepat di depan kawasan objek wisata Gua Kiskendo,” kata Aji Pangaribowo. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id