Press "Enter" to skip to content

Isu Palestina Menjadi Fokus Indonesia di DK PBB

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah Indonesia akan memberikan prioritas kepada isu Palestina sebagai pernyataan sikap politiknya di Dewan Kemanan Perserikatan Bangsa–Bangsa (DK PBB) dalam mewujudkan perdamaian dunia, khususnya kemerdekaan Palestina.

Presiden Joko Widodo menyatakan permasalahan Palestina menjadi salah satu fokus utama Indonesia setelah resmi kembali masuk anggota tidak tetap DK PBB periode 2019-2020.

“Memberikan prioritas kepada isu Palestina. Ini akan menjadi prioritas bagi Indonesia dalam DK PBB,” kata Jokowi di Istana Bogor, Jawa Barat, Selasa (12/6).

Beberapa hari lalu, Indonesia kembali masuk DK PBB dengan mengantongi dukungan 144 dari 190 negara. Ini kali keempat Indonesia menjadi anggota organisasi yang bermarkas di New York, Amerika Serikat tersebut. Indonesia akan menjadi anggota tidak tetap DK PBB untuk periode 2019-2020.

Pemerintah Indonesia dalam berbagai kesempatan menegaskan sikap politiknya tetap mendukung kemerdekaan Palestina. Meski Warga Negara Indonesia (WNI) sempat dilarang masuk Israel, pemerintah tegas menyatakan tetap berpihak pada Palestina.

Keberadaan Indonesia dalam DK PBB, kata Jokowi, akan memperkuat ekosistem perdamaian, stabilitas dunia, sekaligus memperkuat budaya penyelesaian konflik secara damai.

“Kami ingin menyinergikan upaya menciptakan perdamaian dengan pencapaian agenda pembangunan 2030, fokus kerja lainnya adalah memperkuat sinergi antara organisasi kawasan dan DK PPB,” katanya seperti dikutip dari CNN.

Pihaknya ingin meningkatkan pendekatan komprehensif dalam menangani kejahatan lintas batas termasuk di dalamnya terorisme. Untuk itu, Jokowi menginstruksikan langsung Menteri Luar Negeri Retno Marsudi benar-benar mempersiapkan segala yang diperlukan Indonesia ketika resmi duduk dan bekerja sebagai DK PBB pada 1 Januari 2019 nanti.

Senada diungkapkan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menyebut Indonesia akan fokus pada perdamaian dunia usai terpilih kembali sebagai anggota tidak tetap DK PBB, Indonesia harus aktif membahas dan menyelesaikan permasalahan di dunia.

“Seperti kejadian di Asia ini, mudah-mudahan pertemuan Korea Utara dan Selatan berhasil, berarti satu soal selesai. Kemudian upaya perdamaian Afghanistan, mudah-mudahan juga berjalan baik, demikian juga apa yang terjadi di Rohingya dan masalah lain yang selalu dibicarakan di PBB,” ujarnya.

JK mengatakan anggota tidak tetap DK PBB merupakan posisi strategis mengingat PBB berperan penting menjaga perdamaian dunia. Jika tak terpilih sebagai anggota tidak tetap DK PBB, kata dia, Indonesia hanya dapat mengikuti forum melalui majelis umum atau pun institusi PBB lainnya. Namun JK mengingatkan bahwa Indonesia memiliki tanggung jawab besar selama dua tahun ke depan. (cnn/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id