Press "Enter" to skip to content

Dosen dari Luar Negeri Diminta Bisa Menetap di Indonesia  

Mari berbagi

JoSS, BOJONEGORO – Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristek) Mohamad Nasir meminta dosen luar negeri yang mengajar di Indonesia bisa menetap dalam kurun waktu tertentu untuk bisa mengoptimalkan proses belajar mengajar.

Dia menutukan saat ini  dengan jumlah sekitar 200 dosen yang mengajar di perguruan tinggi tersebut, rata-rata hanya menetap sekitar satu bulan kemudian kembali ke negaranya. Menurut dia waktu tersebut belum cukup untuk memenuhi kebutuhan pemaparan dalam kurikulum.

“Kami minta dosen luar negeri yang sudah mengajar di Perguruan Tinggi (PT) di Indonesia bisa menetap sekitar 2 tahun agar hasilnya bisa maksimal. Data yang ada di Indonesia sudah ada ya berkisar 150-200 dosen luar negeri yang mengajar di Indonesia,” kata dia di Bojonegoro, Jawa Timur, Minggu (3/6).

Menurut dia kalau bisa menetap selama 2 tahun misalnya, maka hasilnya akan maksimal bagi mahasiswa yang belajar di S1,S2 juga S3. Ia juga mengatakan kalau memang ada anggaran juga berminat mendatangkan lagi tambahan dosen luar negeri untuk mengajar di Indonesia terutama dosen “science” dan teknologi.

“Dosen yang kita butuhkan yaitu dosen “science” dan teknologi, sebagai usaha meningkatkan ekonomi di Indonesia,” ujarnya.

Terkait peristiwa tertangkapnya tiga terduga teroris di kampus Universitas Riau (UNRI), serta dua buah bom pipa besi dan bahan peledak, ia meminta kasus itu harus diusut tuntas.Ia tidak ingin kasus terorisme dan radikalisme masuk ke kampus di Indonesia.

“Saya tidak ingin kasus radikalisme masuk kampus, jadi harus diusut tuntas termasuk pengelola universitasnya harus bertanggung jawab,” ujarnya menegaskan.

Baca juga : Menristekdikti Sediakan Beasiswa Untuk 220 Ribu Mahasiswa

Pada kesempatan memberikan kuliah umum untuk mahasiswa Institut Agama Islam Sunan Giri (IAIS) dan UNUgiri di Bojonegoro, ia menjelaskan ada tiga faktor rendahnya kualitas pendidikan yaitu kemampuan mahasiswa dalam berbahasa Inggris.

Selain itu juga kemampuan menguasai matematika dan kurangnya publikasi ilmu pengetahuan dibandingkan dengan negara-negara lainnya.

Ia mencontohkan pada 2015 publikasi ilmu pengetahuan dari PT di Indonesia hanya sekitar 4.500 publikasi, masih kalah dibandingkan dengan Singapura dengan jumlah sekitar 8.000 publikasi.

“Dengan berbagai upaya akhirnya PT di Indonesia pada 2018 mampu mempublikasi ilmu pengetahuan dengan jumlah sekitar 9.500 publikasi, sedangkan Singapura hanya sekitar 8.000 publikasi,” kata dia menjelaskan, seperti dikutip dari Antara. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id