Press "Enter" to skip to content

Bali Zoo Hadirkan Wahana Anak

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR BALI – Pengelola Kebun binatang “Bali Zoo” di Desa Singapadu, Gianyar, menghadirkan wahana anak yang baru dibangun untuk menyemarakkan suasana libur panjang Lebaran kepada para pengunjung.

Kepala Hubungan Masyarakat Bali Zoo Emma Kristiana Chandra mengatakan pihaknya ingin memberikan nuansa baru bagi anak-anak agar mereka lebih nyaman dalam menikmati beragam binatang yang diperlihara di kebun binatang ini, tanpa rasa jenuh.

Dia menambahkan, tambahan wahana anak yang baru dibangun itu yakni ayunan dan tempat jungkat-jungkit yang menjadi daya tarik bagi pengunjung.

“Kami ingin memberikan tambahan wahana untuk menghibur pengunjung khususnya yang turut serta membawa anak-anak,” katanya, seperti dikutip dari Antara Jumat (15/6)

Wahana tersebut terletak di sebelah Kampung Sumatera sehingga pengunjung bisa menyaksikan koleksi hewan-hewan atau satwa langka khas Sumatera seperti gajah dan harimau lebih dekat sembari bermain di wahan itu.

Baca juga : Mahkota GWK Bali Akhirnya Dipasang Setelah 28 Tahun Pembangunan

Bali Zoo merupakan lembaga konservasi dan menawarkan wisata edukasi dengan mengenalkan ratusan satwa beragam jenis yang sudah langka dan terancam punah kepada pengunjung sehingga mereka bisa berinteraksi lebih dekat.

Sebelumnya, di kebun binatang seluas sekitar sembilan hektar itu juga memiliki wahana “Miniapolis”, taman rekreasi air khusus anak.

Emma mengatakan selain bisa wisata edukasi melihat fauna-fauna langka, harga tiket sekali masuk itu sudah termasuk wisata rekreasi air di Miniapolis. Miniapolis, kata dia, berdiri di lahan seluas 20 hektar yang dibuka perdana pada Oktober 2014.

Sementara itu terkait kunjungan wisatawan, lanjut dia, didominasi pengunjung lokal dan domestik serta sebagian merupakan wisatawan mancanegara.

Wisatawan domestik, kata Emma, sebagian besar berasal dari Jakarta, Surabaya serta sejumlah kota di Tanah Air yang memanfaatkan momentum libur panjang Lebaran.

Emma menjelaskan selama libur panjang Lebaran, jumlah pengunjung melonjak signifikan mencapai sekitar 3.000 orang per hari dari rata-rata kunjungan mencapai sekitar 700 orang per hari.

Untuk mengakomodasi melonjaknya pengunjung saat momen libur panjang Lebaran, pengelola kebun binatang menambah loket tiket agar transaksi lebih lancar.

Selain itu kapasitas tempat parkir juga menjadi perhatian pengelola dengan menambah kapasitas dari tujuh baris kendaraan roda empat kini menjadi 11 baris.

“Selain itu di tempat parkir baru juga bisa menampung sekitar 14 bus besar,” imbuh Emma. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id