Press "Enter" to skip to content

1 Mei, Tarif Tol Ngawi Ditetapkan Rp1.000/km

Mari berbagi

JoSS, MADIUN – PT Jasamarga menetapkan tarif tol ruas Ngawi-Wilangan (Nganjuk) sebesar Rp1.000/km – Rp2.000/kilometer mulai diberlakukan pada Selasa, 1 Mei pukul 00.00 WIB.

Direktur Utama PT Jasamarga Ngawi Kertosono Kediri (JNKK), Iwan Moedyarno, mengatakan penerapan tarif tol di ruas Ngawi-Wilangan ini sesuai dengan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor : 306/KPTS/M/2018 dan 307/KPTS/M/2018 tanggal 23 April 2018.

Untuk penggolongan kendaraan, lanjut dia  dibagi menjadi lima golongan. Sedangkan untuk tarif dibagi menjadi tiga golongan. Untuk golongan kendaraan I yaitu senilai Rp1.000/km, golongan kendaraan II dan III yaitu senilai Rp1.500/km, dan golongan kendaraan IV dan V yaitu Rp2.000/km.

“Sejak diresmikan oleh Presiden  pada akhir Maret lalu, ruas tol ini masih gratis. Setelah ditetapkan, mulai 1 Mei nanti mulai berbayar,” katanya.

Dia menjelaskan tarif paling murah yaitu Rp8.500 sekali masuk yaitu dari Gerbang Tol Madiun sampai Gerbang Tol Caruban atau sebaliknya. Sedangkan untuk tarif maksimal yaitu senilai Rp104.000 sekali masuk yaitu dari Gerbang Tol Ngawi sampai Gerbang Tol Wilangan atau sebaliknya.

Iwan menilai besaran tarif tersebut telah melalui penghitungan yang matang sehingga relatif terjangkau bagi pengguna jalan tol. Dia berharap dengan adanya jalan tol ini, distribusi logistik lebih efektif dan efisien dibandingkan melewati jalan biasa yang kondisinya lebih sempit.

“Evaluasi pengguna jalan tol dalam satu bulan terakhir, tercatat jumlah kendaraan yang melewati ruas tol Ngawi – Wilangan sebanyak  10.000-11.000  kendaraan setiap harinya. Didominasi oleh kendaraan logistik dan bus,” ujarnya.

Ruas Tol Ngawi-Wilangan yang merupakan bagian dari proyek Jalan Tol Ngawi-Kertosono dengan total panjang keseluruhan mencapai 87 km.Sedangkan ruas Tol Ngawi-Wilangan sepanjang 49,5 kilometer (km) ini dikelola oleh PT Ngawi Kertosono Jaya (NKJ) yang terdiri dari tiga paket, yaitu paket 1 Ngawi-Madiun sepanjang 20 km, paket 2 Madiun-Caruban 8,45 km dan Caruban-Wilangan sepanjang 21,06 km.

Sebagai informasi Proyek Jalan Tol Ngawi Kertosono Paket 1 (ruas Ngawi Magetan-Madiun) diperoleh Waskita pada tahun 2015 dengan nilai kontrak sebesar Rp1,54 triliun. Jalan Tol Ngawi-Kertosono dengan panjang 87,02 kilometer ini memiliki empat gerbang tol (GT).

Gerbang Tol tersebut yakni Gerbang Tol (GT) Ngawi, GT Madiun di Dumpil Balerejo, GT Mejayan di Caruban, dan GT Wilangan di perbatasan Kabupaten Madiun-Nganjuk, Desa Pajaran Kecamatan Saradan.

Direktur Operasi II PT Waskita Karya, Nyoman, Wirya Adnyana, memaparkan Waskita sebagai kontraktor telah menyelesaikan paket 1 dengan ruas Ngawi, Magetan dan Madiun sepanjang 20 km.

Beroperasinya jalan tol yang merupakan bagian dari jaringan jalan tol Trans Jawa ini diharapkan menumbuhkan dan mempercepat laju roda perekonomian, sekaligus menghubungkan Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur.

“Pembangunan tol ini akan berdampak positif terhadap peningkatan mobilitas masyarakat dan mempercepat arus logistik antara Jawa Tengah dan Jawa Timur,” tutur Wirya. (*/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id